Oleh : Abdul Rozaq




يَا ابْنَ مَسْعُودٍ ! إِنَّ لِلسَّاعَةِ أَعْلاَمًا وَ إِنَّ لِلسَّاعَةِ أَشْرَاطًا أَلاَ ! وَإِنَّ مِنْ عِلْمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يَكُونَ الْوَلَدُ غَيْظًا ،وَ أَنْ يَكُونَ الْمَطَرُ قَيْظًا وَأَنْ يُقْبَضَ اْلأَشْرَارُ قَبْضًا ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ! مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُصَدَّقَ الْكَاذِبُ وَأَنْ يُكَذَّبَ الصَّادِقُ يَا ابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُؤْتَمَنَ الْخَائِنُ وَأَنْ يُخَوَّنَ اْلأَمِيْنُ يَا ابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُوَاصَلَ اْلأَطْبَاقُ وَأَنْ يُقَاطَعَ اْلأَرْحَامُ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُسَوَّدَ كُلَّ قَبِيْلَةٍ مُنَافِقُوهَا وَكُلَّ سُوقٍ فُجَّارُهَا يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يَكُوْنَ الْمُؤْمِنُ فِى الْقَبِيْلَةِ أَذَلَّ مِنَ النَّقْدِ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تُزَخْرَفَ الْمَحَارِيْبُ وَأَنْ تُخْرَبَ الْقُلُوبُ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُكْتَفَى الرِّجَالُ بِالرِّجَالِ وَالنِّسَآءُ بِالنِّسَآءِ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تُكْنَفَ الْمَسَاجِدُ وَأَنْ تَعْلُوَ الْمَنَابِرُ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُعْمَرَ خَرَابُ الدُّنْيَا وَيُخْرَبَ عُمْرَانُهَا يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تُظْهَرَ الْمَعَازِفُ وَشُرِبَ الْخُمُورُ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تَكْثُرَ الشُّرُطُ وَالْهَمَّازُونَ وَالْغَمَّازُونَ وَالْلَّمَّازُونَ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تَكْثُرَ أَوْلاَدُ الزِّنَا



Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya Sa’ah itu mempunyai beberapa tanda. Dan sesungguhnya Sa’ah itu mempunyai beberapa syarat. Ingatlah ! Sesungguhnya di antara ilmu Sa’ah dan syarat-syaratnya itu apabila seorang anak laki-laki menjadi marah, dan

DAMPAK BURUK MUSIK DI AKHIR ZAMAN (04)
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq




يَا ابْنَ مَسْعُودٍ ! إِنَّ لِلسَّاعَةِ أَعْلاَمًا وَ إِنَّ لِلسَّاعَةِ أَشْرَاطًا أَلاَ ! وَإِنَّ مِنْ عِلْمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يَكُونَ الْوَلَدُ غَيْظًا ،وَ أَنْ يَكُونَ الْمَطَرُ قَيْظًا وَأَنْ يُقْبَضَ اْلأَشْرَارُ قَبْضًا ، يَا ابْنَ مَسْعُودٍ! مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُصَدَّقَ الْكَاذِبُ وَأَنْ يُكَذَّبَ الصَّادِقُ يَا ابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُؤْتَمَنَ الْخَائِنُ وَأَنْ يُخَوَّنَ اْلأَمِيْنُ يَا ابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُوَاصَلَ اْلأَطْبَاقُ وَأَنْ يُقَاطَعَ اْلأَرْحَامُ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُسَوَّدَ كُلَّ قَبِيْلَةٍ مُنَافِقُوهَا وَكُلَّ سُوقٍ فُجَّارُهَا يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يَكُوْنَ الْمُؤْمِنُ فِى الْقَبِيْلَةِ أَذَلَّ مِنَ النَّقْدِ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تُزَخْرَفَ الْمَحَارِيْبُ وَأَنْ تُخْرَبَ الْقُلُوبُ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُكْتَفَى الرِّجَالُ بِالرِّجَالِ وَالنِّسَآءُ بِالنِّسَآءِ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تُكْنَفَ الْمَسَاجِدُ وَأَنْ تَعْلُوَ الْمَنَابِرُ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ يُعْمَرَ خَرَابُ الدُّنْيَا وَيُخْرَبَ عُمْرَانُهَا يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تُظْهَرَ الْمَعَازِفُ وَشُرِبَ الْخُمُورُ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تَكْثُرَ الشُّرُطُ وَالْهَمَّازُونَ وَالْغَمَّازُونَ وَالْلَّمَّازُونَ يَاابْنَ مَسْعُودٍ! إِنَّ مِنْ أَعْلاَمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا أَنْ تَكْثُرَ أَوْلاَدُ الزِّنَا



Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya Sa’ah itu mempunyai beberapa tanda. Dan sesungguhnya Sa’ah itu mempunyai beberapa syarat. Ingatlah ! Sesungguhnya di antara ilmu Sa’ah dan syarat-syaratnya itu apabila seorang anak laki-laki menjadi marah, dan jika hujan menjadi panas dan apabila keburukan-keburukan dicabut. Wahai Ibnu Mas’ud ! Di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya itu apabila seorang pendusta dibenarkan dan seorang yang benar didustakan. Wahai Ibnu Mas’ud ! Di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya itu adalah orang yang khianat dipercaya dan orang terpercaya dikhianati. Wahai Ibnu Mas’ud! Diantara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya itu adalah jika orang-orang yang sesuai saling menyambung hubungan komunikasi dan jika saudara-saudara sedarah saling memutuskan hubungan,. Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya di antara tanda –tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya itu adalah apabila setiap suku dipimpin oleh orang-orang munafiqnya dan setiap pasar dipimpin oleh orang-orang jahatnya. Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya adalah apabila seorang mukmin dalam suatu suku menjadi lebih rendah daripada uang. Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya diantara tanda-tanda Sa’ah dan syaratnya adalah apabila tempat imaman masjid diperindah dan hati tidak mengerti agama. Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya adalah apabila orang laki-laki merasa cukup dengan laki-laki dan orang-orang perempuan merasa cukup dengan perempuan. Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya adalah apabila masjid-masjid dijaga dan mimbar-mimbar ditinggikan. Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya adalah apabila kehancuran dunia itu dibangun dan bangunan-bangunannya dirobohkan. Wahai Ibnu Mas’ud! Di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya adalah apabila jenis alat-alat musik yang bersenar banyak diunggulkan dan khamer diminum. Wahai Ibnu Mas’ud! Di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya adalah apabila banyak orang hina, pengumpat, suka memfitnah dan mengadu domba (provokator). Wahai Ibnu Mas’ud ! Sesungguhnya di antara tanda-tanda Sa’ah dan syarat-syaratnya adalah apabila banyak anak-anak zina ( Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Ibnu Mas’ud ra dan Kanzul-Umal, Juz XIV / 38495 )


Komentar:
Hadits-hadits Rasulullah saw ini menubuatkan tentang datangnya Sa’ah kehancuran kaum yang durhaka, apabila tanda-tanda dan syarat-syaratnya sudah terjadi. Di antaranya adalah:
Apabila ilmu pengetahuan dan teknologi mencapai perkembangan sedemikian maju, seperti diciptakan sarana transportasi, informasi, dan komunikasi yang canggih. Sehingga jarak yang jauh hanya ditempuh dalam waktu yang pendek, seakan-akan jika jarak itu ditempuh pada zaman Rasulullah saw membutuhkan satu bulan, tatapi pada zaman akhir cukup satu minggu saja; yang dahulunya membutuhkan waktu satu minggu, dapat ditempuh hanya dalam waktu sehari; dan yang dahulu membutuhkan waktu sehari, dapat ditempuh hanya dalam waktu satu jam saja.
Apabila binatang-binatang buas sudah diteliti untuk diambil manfaatnya bagi kehidupan manusia.
Apabila anak laki-laki banyak yang marah kepada orang tuanya.
Apabila sudah banyak hujan rahmat Ilahi, tetapi kebanyakan manusia menolaknya, sehingga adzab Allah diturunkan kepada mereka.
Apabila orang-orang yang khianat dipercaya untuk memegang urusan yang mengakibatkan kerugian dan kerusakan besar bagi suatu bangsa.
Apabila orang benar didustakan dan orang dusta dibenarkan, akibat banyaknya kolusi dan nepotisme yang negatif.
Apabila terjadi putusnya hubungan sedarah, karena manusia lebih mementingkan hubungan yang seide dan serasi.
Apabila orang-orang munafiq sudah menjadi pemimpin daerah, suatu bangsa atau golongan.
Apabila pasar-pasar dipimpin orang-orang jahat.
Apabila kaum mukmin di suatu daerah atau suku sudah direndahkan dan dihinakan.
Apabila prajurit suatu bangsa diberi pakaian uniform yang indah, tetapi hati mereka penakut.
Apabila ada kaum laki-laki merasa cukup hidup dengan laki-laki dan ada kaum perempuan merasa cukup hidup bersama kaum perempuan.
Apabila masjid-masjid dijaga dan mimbar-mimbar ditinggikan.
Apabila banyak manusia yang membuat rekayasa untuk mendapatkan kemenangan politik dengan mendirikan bangunan-bangunan lalu mereka hancurkan.
Apabila banyak kaum muslimin sudah menyenangi musik, artis-artis dan minuman yang memabukkan yang menyebabkan iman dan akhlaq mereka rusak dan berubah seperti binatang.
Apabila banyak orang-orang yang mudah menghina, mengumpat, memfitnah dan memprovokasi untuk mengadu sesama bangsa atau golongan.
Apabila banyak anak-anak lahir akibat perbuatan zina.


As-Sa’ah tidak akan terjadi sampai zaman itu menjadi saling berdekatan; lalu satu tahun seperti satu bulan, satu bulan seperti satu Jum‘at dan satu Jum‘at seperti satu hari dan satu hari seperti satu jam dan satu jam seperti


PENGUASA MANUSIA BERWATAK BINATANG BUAS (03)
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq

لاَ تَقُوْمُ السَّاعَةُ حَتَّى يَتَقَارَبَ الزَّمَانُ فَتَكُونَ السَّنَةُ كَالشَّهْرِ وَيَكُوْنَ الشَّهْرُ كَالجُمُعَةِ وَتَكُونَ الْجُمُعَةُ كَالْيَوْمِ وَيَكُوْنَ الْيَومُ كَالسَّاعَةِ وتَكُونَ السَّاعَةُ كَالضَّرَمَةِ بِالنَّارِ
As-Sa’ah tidak akan terjadi sampai zaman itu menjadi saling berdekatan; lalu satu tahun seperti satu bulan, satu bulan seperti satu Jum‘at dan satu Jum‘at seperti satu hari dan satu hari seperti satu jam dan satu jam seperti lamanya panas batu kerikil terjilat api ( Ahmad bin Hambal dalam Musnadnya, At-Turmudzi dari Anas radhiallahu ‘anhu dan Kanzul-Umal, Juz XIV / 38395 )
إِذَا قَرُبَ السَّاعَةُ يَتَقَارَبُ الزَّمَانُ فَتَكُونُ السَّنَةُ كَالشَّهْرِ وَيَكُوْنُ الشَّهْرُ كَالجُمُعَةِ وَالْجُمُعَةُ كَاحْتِرَاقِ السَّعَفَةِ بِالنَّارِ
Apabila As-Sa’ah sudah dekat, maka zaman saling berdekatan, sehingga satu tahun menjadi seperti satu bulan, satu bulan menjadi seperti satu Jum‘ah dan satu Jum‘ah menjadi seperti lama waktu terbakarnya daun kurma dalam api ( Abu Ya’la dalam Musnadnya dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dan Kanzul-Umal, Juz XIV /38503 )

لاَ تَقُوْمُ السَّاعَةُ حَتَّى يَتَقَارَبَ الزَّمَانُ فَتَكُونَ السَّنَةُ كَالشَّهْرِ وَيَكُوْنَ الشَّهْرُ كَالجُمُعَةِ وَتَكُونَ الْجُمُعَةُ كَالْيَوْمِ وَيَكُوْنَ الْيَومُ كَالسَّاعَةِ وتَكُونَ السَّاعَةُ كَاحْتِرَاقِ السَّعَفَةِ
As-Sa’ah tidak akan terjadi sehingga zaman itu berdekatan, maka satu tahun menjadi seperti satu bulan, dan satu bulan menjadi seperti satu Jum‘ah, dan satu Jum‘ah menjadi seperti satu hari, dan satu hari menjadi seperti satu jam, dan satu jam menjadi seperti lama waktu terbakarnya daun pohon kurma ( Ahmad bin Hambal dalam Musnadnya, Abu Nu’aim dalam Al-Khilyah dari Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dan Kanzul-Umal, Juz XIV /38504 )
وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِه ! لاَ تَقُوْمُ السَّاعَةُ حَتَّى تُكَلِّمَ السِّبَاعُ اْلإِنْسَ ، وَحَتَّى يُكَلِّمَ الرَّجُلَ عَذَبَةُ سَوْطِهِ وَشِرَاكُ نَعْلِه، وَيُخْبِرُه فَخْذُه بِمَا يُحَدِّثُ أَهْلَه بَعْدَه
Demi Dzat yang jiwaku berada di Tangan-Nya! As-Sa’ah tidak akan terjadi sampai binatang buas berbicara kepada seorang laki-laki, dan sampai kotoran cambuknya dan tali sandalnya berbicara kepada manusia, dan pahanya menceritakan kepadanya sebab apa yang terjadi sesudahnya pada keluarganya ( Ahmad bin Hambal dalam Musnadnya, At-Turmudzi, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak, Ibnu Hibban dalam Shahihnya dari Abu Sa’id radhiallahu ‘anhu dan Kanzul-Umal, Juz XIV / 38437 )



لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى لاَ يُقَالَ فِى اْلأَرْضِ : اَللهُ اَللهُ، وَحَتَّى تَمُرَّ الْمَرْأَةُ بِقِطْعَةِ النَّعْلِ فَتَقُولُ: قَدْ كَانَ لِهذِهِ رَجُلٌ مَرَّةً وَحَتَّى يَكُونَ الرَّجُلُ قَيَّمَ خَمْسِيْنَ امْرَأَةً ، وَحَتَّى تَمْطُرَ السَّمَآءُ وَلاَ تَنْبُتُ اْلأَرْضُ
Sa’ah tidak akan terjadi, sehingga di bumi tidak diucapkan “Allah, Allah”. Dan sehingga seorang wanita berjalan dengan sepotong sandal, lalu ia berkata: Sungguh pada satu waktu ada seorang laki-laki untuk wanita ini sehingga seorang laki-laki menjadi suami lima puluh orang perempuan. Dan sehingga langit menurunkan hujan, tetapi bumi tidak menumbuhkan tumbuh-tumbuhan ( Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Anas radhallahu ‘anhu dan Kanzul-Umal, Juz XIV /38572 )

Tidak ada yang mengetahuinya, kecuali Allah; dan tidak ada yang mengetahui waktunya, kecuali Dia. Tetapi aku akan menceritakan kepada kalian tentang syarat-syaratnya dan apa yang ada di antaranya. Ingatlah ! Sesungguhnya

FITNAH DAN PEPERANGAN YANG DISULUT BANGSA ABESSINIA (02)
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq



لاَ يَعْلَمُهَا إِلاَّ اللهُ وَلاَ يَجْلِيْهَا لِوَقْتِهَا إِلاَّ هُوَ وَلكِنْ سَأُحَدِّثُكُمْ بِمَشَارِيْطِهَا وَمَا بَيْنَ يَدَيْهَا، أَلاَ ! إِنَّ بَيْنَ يَدَيْهَا فِتَنًا وَهَرْجًا ، قِيْلَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ مَا الْهَرْجُ ؟ قَالَ : هُوَ بِلِسَانِ الْحَبَشَةِ الْقَتْلُ ، وَأَنْ يُلْقِيَ بَيْنَ النَّاسِ التَّنَاكُرُ فَلاَ يَعْرِفُ أَحَدٌ وَتَحُفُّ قُلُوْبَ النَّاسِ ، وَيَبْقَى رِجْرِجْةٌ لاَ تَعْرِفُ مَعْرُوْفًا وَلاَ تُنْكِرُ مُنْكَرًا
Tidak ada yang mengetahuinya, kecuali Allah; dan tidak ada yang mengetahui waktunya, kecuali Dia. Tetapi aku akan menceritakan kepada kalian tentang syarat-syaratnya dan apa yang ada di antaranya. Ingatlah ! Sesungguhnya di antranya ada fitnah-fitnah dan kekacauan. Ditanyakan; Wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, apakah kekacauan itu ? Kekacauan itu adalah peperangan yang disebabkan lisan Habsyi, dan jika pura-pura bodoh terjadi di kalangan manusia, lalu tidak seorang pun mengetahuinya, dan itu mengelilingi hati manusia dan kehinaan menetap yang tidak mengenal kebaikan dan tidak mengenal kemungkaran ( Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Ibnu Mardawaih dari Abu Musa radhiallahu ‘anhu dan Kanzul-Umal, Juz 14 / 38543 )

عِلْمُهَا عِنْدَ رَبِّيْ لاَ يَجْلِي لِوَقْتِهَا إِلاَّ هُوَ وَلكِنْ سَأُخْبِرُكُمْ بِمَشَارِيْطِهَا وَ يَكُوْنُ بَيْنَ يَدَيْهَا : إِنَّ بَيْنَ يَدَيْهَا فِتْنَةً وَهَرْجًا ، قَالُوْا : يَا رَسُوْلَ اللهِ ! اَلْفِتْنَةُ قَدْ عَرَفْنَاهَا فَالْهَرْجُ مَا هُوَ ؟ قَالَ : بِلِسَانِ الْحَبَشَةِ الْقَتْلُ ، وَيُلْقَي بَيْنَ النَّاسِ التَّنَاكُرُ فَلاَ يَكَادُ أَحَدٌ أَنْ يَعْرِفَ أَحَدًا
Ilmunya As-Sa’ah berada di sisi Tuhanku, tidak ada yang mengetahuinya, kecuali Dia. Akan tetapi aku akan menceritakan syarat-syaratnya kepada kalian dan apa yang ada di sekitarnya, yaitu sesungguhnya di sekitarnya ada fitnah dan kekacauan. Mereka berkata: Wahai Rasulullah! Fitnah itu telah kami mengerti, lalu apakah yang dimaksud dengan kekacauan itu? Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: Disebabkan lisan Habsyi terjadilah peperangan, dan sikap berpura-pura terjadi di kalangan mereka, sehingga hampir seorang tidak mengenal seorang lainnya ( Ahmad bin Hambal dalam Musnadnya, Sa’id bin Manshur dalam Sunannya dari Khudzaifah radhiallahu ‘anhu, ia berkata: Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ditanya tentang As-Sa’ah, lalu beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan Hadits tersebut dan Kanzul-Umal, Juz 14 / 38544 )

بَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ فِتَنٌ كَقَطْعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ

Di sekitar As-Sa’ah itu adalah fitnah-fitnah seperti sepotong malam yang gelap ( Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Anas radhiallahu ‘anhu dan Kanzul-Umal, Juz XIV / 38446 )



Komentar:
Hadits-hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ini menubuatkan datangnya Sa’ah kehancuran kaum yang durhaka kepada Allah dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sa’ah atau As-Sa’ah menurut Al-Quran tidak selalu berarti Qiyamat; kadang-kadang Sa’ah itu digunakan untuk arti kehancuran suatu kaum yang durhaka di dunia ini; dan terkadang juga digunakan sebagai wujud siksaan yang sempurna di alam Akhirat nanti. Dalam hadits-hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengisyaratkan Sa’ah kehancuran kaum yang durhaka di dunia ini, baik mereka yang mengaku sebagai kaum muslimin maupun mereka yang bukan muslimin. Di antara tanda dan syarat datangnya Sa’ah itu adalah:

1. Apabila wanita budak melahirkan anak dari tuan majikannya.
Nampaknya nubuatan ini sudah terjadi zaman sekarang ini. Sebab banyak berita dari surat kabar, majalah dan omongan banyak orang bahwa banyak wanita yang melahirkan anak dari tuan majikannya, terutama para wanita tenaga kerja, baik di negara yang non muslimin dan negara yang muslimin.

2. Apabila orang telanjang yang tidak beralas-kaki menjadi pemimpin umat manusia.
Mungkin yang dimaksud orang telanjang yang tidak beralas-kaki adalah orang yang tidak mempunyai rasa malu karena tidak berdiri di atas landasan iman yang benar. Jika makna ini yang dimaksud, berarti nubuat itu sudah terwujud, sebab sejak puluhan tahun yang lalu sudah banyak pemimpin manusia, baik di tingkat daerah maupun nasional, baik di negara yang banyak musliminnya, maupun yang non muslimin yang tidak malu-malu berbuat sekandal maksiat, korupsi dan kolusi dalam melakukan tindak kejahatan.

3.Apabila para pemimpin kaum muslimin saling berlomba membanggakan rumah mereka. Nubuat ini pun, dewasa ini sudah bisa kita saksikan di mana-mana. Seakan-akan nilai duniawai sudah dijadikan sebagai ukuran kemuliaan dan kesuksesan hidup seseorang. Sehingga sudah menjadi kebiasaan manusia, jika bertemu kawan lamanya yang ditanyakan dan yang diceritakan adalah masalah pekerjaan, jabatan, rumah, kendaraan dll.

4. Apabila sudah banyak fitnah dan kekacauan.
Nubuat ini pun sudah sering kita saksikan dalam kehidupan umat dewasa ini, baik mereka yang non muslimin maupun yang mengaku muslimin. Ujung-jung dari fitnah dan kekacauan itu adalah kebencian, kesalah fahaman, permusuhan, pengrusakan dan perang saudara yang hanya merugikan mereka sendiri.

5. Apabila kehinaan menimpah mereka yang mengaku kaum muslimin yang tidak mengenal kebaikan dan kemungkaran.
Nubuat ini pun nampaknya sudah terjadi. Sebab kenyataan banyak kaum muslimin yang fanatis golongan dengan menganggap golongannya saja yang benar, sedang golongan lainnya salah tanpa dilandasi oleh suatu penelitian. Mereka tidak kritis dan tidak mempunyai keinginan untuk mengenal pihak lain. Akibatnya kebenran dan hikmah yang ada pada golongan lain tidak mereka ketahui, malah dianggap salah dan sesat menyesatkan. Selanjutnya mereka menjadi bodoh dari kebenaran. Hidupnya terjajah dan mudah digoncang bangsa-bangsa lain.

6. Sikap hidup berpura-pura sudah mewarnai banyak pemimpin.
Nubuat ini pun nampaknya sudah terjadi. Buktinya banyak para peminpin yang mengerti kebenaran dan keadilan, tetapi dalam praktik mereka menghindari kebenaran, kejujuran dan ketidak adilan, hanya bertujuan untuk memperkuat kedudukan atau takut menanggung resiko duniawi.

-----oo0oo-----

s-Sa‘ah dalam bahasa Arab termasuk isim musytarak yaitu isim yang mempunyai banyak makna. Di antaranya rusak, binasa, sekarang, jam atau satu jam dalam arti 60 menit. Alquran sering menggunakan kata itu dalam makna siksaan yang

PARA PEMIMPIN TIDAK BERMALU DAN BANYAK WANITA BUDAK MELAHIRKAN TUANNYA (01)
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq


As-Sa‘ah dalam bahasa Arab termasuk isim musytarak yaitu isim yang mempunyai banyak makna. Di antaranya rusak, binasa, sekarang, jam atau satu jam dalam arti 60 menit. Alquran sering menggunakan kata itu dalam makna siksaan yang lebih dahsyat daripada adzab (9:40; 19:76) sehingga menimbulkan kehancuran suatu bangsa atau suku bangsa. Sa‘at dalam makna inilah yang dimaksudkan Nabi kita Al-Mushthafa Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam dalam beberapa Hadits.

Wanita dan Pemimpin adalah suatu kenikmatan yang dilaruniakan kepada satu kaum atau bangsa, karena berkat wanita salehah hati seorang suami akan mendapat ketentraman (7:190; 30:22) dan berkat Pemimpin yang menegakkan amanat dan bersikap adil kehidupan suatu bangsa dan masyarakat akan mendapatkan keamanan, kemakmuran dan keberkatan (4:59), sebaliknya jika wanita tidak menjaga kesuciannya akan mendatangkan bencana keluarga dan bangsanya, demikian pula Pemimpin yang tidak menegakkan tongkat kepemimpinan yang diamanatkan Allah melalui rakyatnya akan mendatangkan kekacauan, perang saudara dan bencana yang menyebabkan kehancuran kekayaan, bangsa dan peradabannya. Guna lebih jelas, kita renungkan Hadits Nabi kita Al-Mushthafa Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam berikut ini:


مَا الْمَسْؤُلُ عَنْهَا – يَعْنِي السَّاعَةَ – بِأَعْلَمَ مِنَ السَّآئِلِ ، وَسَاُخْبِرُكُمْ عَنْ أَشْرَاطِهَا : إِذَا وَلَدَتِ الْأَمَةُ رَبَّتَهَا فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا ، وَإِذَا كَانَتِ الْعُرَاةُ الْحُفَاةُ رُؤُسَ النَّاسِ فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا ، وَإِذَا تَطَاوَلُوْا فِى الْبُنْيَانِ فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا، فِى خَمْسٍ مِنَ الْغَيْبِ لاَ يَعْلَمُهُنَّ إِلاَّ اللهُ "إِنَّ اللهَ عِنْدَه لَعِلْمُ السَّاعَةِ- الأيَةُ

Orang yang ditanya tentang itu, yakni As-Sa’ah itu tidak lebih mengetahui daripada orang yang bertanya; dan aku shallallahu ‘alaihi wa sallam akan memberitahukan kepadamu tentang syarat-syaratnya, yaitu: Apabila seorang budak perempuan telah melahirkan tuannya. Itulah di antara syarat Sya’ah. Dan apabila orang-orang yang telanjang yang tidak beralas kaki menjadi para pemimpin manusia. Itulah di antara syarat-syaratnya. Dan apabila mereka saling membanggakan bangunan-bangunan (rumah-rumah). Itulah di antara syaratnya. Ada lima perkara ghaib yang tidak ada yang mengetahui kecuali Allah “Sesungguhnya hanya di sisi Allah ilmu As-Sa’ah itu Al-Ayah.” (Ahmad bin Hambal dalam Musnadnya, ِAL-Bukhari,‭ ‬Muslim,‭ ‬Ibnu Majah dari Abu Hurairah‭ ‬radhiallahu‭ ‘‬anhu,‭ ‬Muslim,‭ ‬Abu Daud dan An-Nasai dari Umar‭ ‬radhiallahu‭ ‘‬anhu,‭ ‬An-Nasai dari Abu Hurairah‭ ‬radhiallahu‭ ‘‬anhu‭ ‬dan Abi Dzar‭ ‬radhiallahu‭ ‘‬anhu‭ ‬bersama-sama dan Kanzul-Umal,‭ ‬Juz‭ ‬14‭ ‬/‭ ‬38393‭ )

مَا الْمَسْؤُلُ عَنْهَا – يَعْنِي السَّاعَةَ – بِأَعْلَمَ مِنَ السَّآئِلِ ، وَسَأُخْبِرُكَ عَنْ أَشْرَاطِهَا : إِذَا وَلَدَتِ الْأَمَةُ رَبَّتَهَا فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا ، وَإِذَا كَانَتِ الْحُفَاةُ الْعُرَاةُ رُؤُسَ النَّاسِ فَذَاكَ مِنْ أَشْرَاطِهَا ، وَإِذَا تَطَاوَلَ‏‭ ‮ ‬رُعَاةٌ‮ ‬الْبُهْمِ‮ ‬فِى‮ ‬الْبُنْيَانِ‮ ‬فَذَاكَ‮ ‬مِنْ‮ ‬أَشْرَاطِهَا،‮ ‬فِى‮ ‬خَمْسٍ‮ ‬مِنَ‮ ‬الْغَيْبِ‮ ‬لاَ‮ ‬يَعْلَمُهُنَّ‮ ‬إِلاَّ‮ ‬اللهُ‮ "‬إِنَّ‮ ‬اللهَ‮ ‬عِنْدَه‮ ‬عِلْمُ‮ ‬السَّاعَةِ-‮ ‬الأيَةُ‮

Orang yang ditanya tentang Sa’ah itu tidak lebih mengetahui daripada orang yang bertanya. Dan aku akan beritahukan kepadamu tentang syarat-syaratnya, yaitu: Apabila seorang wanita budak telah melahirkan tuannya. Itulah di antara syaratnya. Dan apabila orang-orang telanjang tanpa alas kaki menjadi pemimimpin manusia. Itulah di antara syarat-syaratnya. Dan apabila para pemimpin orang-orang bisu (رُعَاةُ‮ ‬الْبَهَمِ‭ ‬para penggembala kambing atau sapi‭) ‬menyombongkan‭ ‬bangunan-bangunan‭ ‬istana.‭ ‬Itulah di antara syarat-syaratnya.‭ ‬Tentang lima yang ghaib tidak ada yang mengetahui kecuali Allah‭ “‬Sesungguhnya hanya di sisi Allah sajalah ilmu tentang Sa’ah itu‭” ‬Al-Ayah.‭ ( ‬Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya,‭ ‬Al-Bukhari,‭ ‬Muslim,‭ ‬Ibnu Majah dari Abu Hurairah‭ ‬radhiallahu‭ ‘‬anhu‭ ‬bahwa sesungguhnya Rasulullah‭ ‬shallallahu‭ ‘‬alaihi wa sallam‭ ‬telah ditanya:‭ ‬Kapan‭ ‬As-Sa‭‘‬ah‭ (‬terjadi‭) ? ‬Beliau menjawab,‭ ‬lalu menyebutkan Hadits tersebut‭ ( ‬Muslim,‭ ‬Abu Daud,‭ ‬An-Nasai dari Umar‭ ‬radhiallahu‭ ‘‬anhu,‭ ‬An-Nasai dari Abu Hurairah‭ ‬radhiallahu‭ ‘‬anhu‭ ‬dan Abu Dzar bersama-sama,‭ ‬Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah‭ ‬dari Anas‭ ‬radhiallahu‭ ‘‬anhu‭ ‬dan Kanzul-Umal,‭ ‬Juz‭ ‬14‭ ‬/‭ ‬38542‭ )

إِذَا رَأَيْتَ اْلأَمَةَ قَدْ وَلَدَتْ رَبَّتَهَا وَرَأَيْتَ أَصْحَابَ الْبُنْيَانِ يَتَطَاوَلُوْنَ بِالْبُنْيَانِ وَرَأَيْتَ الْحُفَّاةَ الْجِيَاعَ الْعَالَةَ كَانُوْا رُؤُسَ النَّاسِ فَذَاكَ مِنْ مَعَالِمِ السَّاعَةِ وَأَشْرَاطِهَا
Apabila kamu melihat seorang budak perempuan telah melahirkan tuannya dan engkau telah melihat pemilik-pemilik bangunan saling membanggakan bangunan-bangunan itu dan engkau melihat orang-orang yang tidak beralas kaki kelaparan, miskin menjadi pemimpin-pemimpin manusia. Itulah di antara tanda-tanda Sa‘ah dan syarat-syaratnya ( Ahmad bin Hambal dalam Musnadnya dari Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhu dan Kanzul-Umal, Juz 14 / 38394 )

Komentar:
Hadits-hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ini menubuatkan datangnya Sa’ah kehancuran kaum yang durhaka kepada Allah dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sa’ah atau As-Sa’ah menurut Al-Quran tidak selalu berarti Qiyamat; kadang-kadang Sa’ah itu digunakan untuk arti kehancuran suatu kaum yang durhaka di dunia ini; dan terkadang juga digunakan sebagai wujud siksaan yang sempurna di alam Akhirat nanti. Sa’ah dalam hadits-hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ini, mengisyaratkan kepada kehancuran kaum yang durhaka di dunia ini, baik mereka yang mengaku sebagai kaum muslimin maupun mereka yang bukan muslimin. Di antara tanda dan syarat datangnya Sa’ah itu adalah:

Akan terjadi satu kaum dari umatku mengafiri Allah dan Alquran, sedang mereka tidak merasa sebagaimana kaum Yahudi dan Nasrani kafir; mereka mengakui sebagian qadar dan mengafiri sebagiannya, seraya berkata: Yang baik dari Allah dan yang buruk dari Iblis, lalu mereka membaca Kitab Allah atas persoalan itu dan mengafiri Alquran sesudah iman dan makrifat, lalu umatku dari sebagian

SEBAGIAN KAUM MUSLIMIN TIDAK MERASA MENJADI KAFIR
Terjemah dan komentar
Oleh : Abd. Rozaq

يَكُوْنُ قَوْمٌ مِنْ أُمَّتِيْ يَكْفُرُوْنَ بِاللهِ وَبِالْقُرْآنِ وَهُمْ لاَ يَشْعُرُوْنَ كَمَا كَفَرَتِ الْيَهُوْدُ وَالنَّصَارَى، يُقِرُّوْنَ بِبَعْضِ الْقَدَرِ وَيَكْفُرُوْنَ بِبَعْضِهِ، يَقُوْلُوْنَ : اَلْخَيْرُ مِنَ اللهِ وَالشَّرُّ مِنْ إِبْلِيْسَ، فَيَقْرَؤُنَ عَلَى ذَلِكَ كِتَابَ اللهِ وَيَكْفُرُوْنَ بِالْقُرْآنِ بَعْدَ الْإِيْمَانِ وَالْمَعْرِفَةِ، فَمَا تَلَقَّى أُمَّتِيْ مِنْهُمْ مِنَ الْعَدَاوَةِ وَالْبَغْضَاءِ وَالْجِدَالِ ، أُوْلئِكَ زَنَادِقَةُ هَذِهِ اْلأُمَّةِ ، فِى زَمَانِهِمْ يَكُوْنُ ظُلْمُ السُّلْطَانِ فَيَّالُهُمْ مِنْ ظُلْمٍ وَحِيْفٍ وَأَثْرَةٍ، ثُمَّ يَبْعَثُ اللهُ طَاعُوْنًا فَيُفْنِي عَامَّتَهُمْ ، ثُمَّ يَكُوْنُ الْخَسَفُ فَمَا أَقَلَّ مَنْ يَنْجُوْ مِنْهُمْ ، اَلْمُؤْمِنُ يَوْمَئِذٍ قَلِيْلٌ فَرَحُهُ، شَدِيْدٌ غَمُّهُ، ثُمَّ يَكُوْنُ الْمَسْخُ فَيَمْسَخُ اللهُ عَامَّةَ أُوْلَئِكَ قِرَدَةً وَخَنَازِيْرَ، ثُمَّ يَخْرُجُ الدَّجَّالُ عَلَى أَثَرِ ذَلِكَ قَرِيْبًا
Akan terjadi satu kaum dari umatku mengafiri Allah dan Alquran, sedang mereka tidak merasa sebagaimana kaum Yahudi dan Nasrani kafir; mereka mengakui sebagian qadar dan mengafiri sebagiannya, seraya berkata: Yang baik dari Allah dan yang buruk dari Iblis, lalu mereka membaca Kitab Allah atas persoalan itu dan mengafiri Alquran sesudah iman dan makrifat, lalu umatku dari sebagian mereka menemui permusuhan, kebencian dan perdebatan, mereka itu adalah orang-orang yang berpura-pura iman (atheist) dalam umat ini, di zaman mereka akan terjadi kezhaliman Penguasa. Penguasa mereka zhalim, sewenang-wenang dan monopoli, kemudian Allah membangkitkan taun, lalu itu melenyapkan awam mereka; kemudian akan terjadi kekurangan maka sangat sedikit orang yang selamat di antara mereka. Seorang mukmin pada hari itu sedikit kesenangannya dan sangat berat kesedihannya, kemudian akan terjadi perubahan (penitisan), lalu Allah merubah awam mereka itu sebagai kera-kera dan babi-babi, kemudian keluarlah Dajjal dalam waktu dekat menguasai kekayaan mereka (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Al-Baghawi dari Rafi’ bin Khudaij dan Kanzul-Umal, Juz XIV/38828)‮

Komentar:


Jika diceriterakan kepadamu tentang Haditsku yang sesuai dengan kebenaran, maka ambillah itu

MENSIKAPI HADITS RASULULLAH SAW
Terjemah dan komentar
Oleh : Abd. Rozaq


إِذْ حُدِّثْتُمْ عَنِّي بِحَدِيْثٍ يُوَافِقُ الْحَقَّ فَخُذُوْهُ
Jika diceriterakan kepadamu tentang Haditsku yang sesuai dengan kebenaran, maka ambillah itu(Kanzul-Umal, Juz X/29212)
أَلاَ إِنَّ رَحْيَ اْلإِسْلاَمِ دَائِرَةٌ قِيْلَ فَكَيْفَ نَصْنَعُ يَارَسُوْلَ اللهِ قَالَ أَعْرِضُوْا حَدِيْثِيْ عَلَى الْكِتَابِ فَمَا وَافَقَهُ فَهُوَ مِنِّيْ وَأَنَا قُلْتُهُ
Ingatlah, sesungguhnya kepala Islam itu adalah bulatan, ditanyakan: Maka bagaimana kita berbuat wahai Rasulullah, beliau menjawab: Bentangkanlah Haditsku kepada Kitab itu, maka jika itu sesuai berarti itu dariku dan aku telah mengatakannya(Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Samuwaih dari Tsauban dan Kanzul-Umal, Juz I/992)

سُئِلَتِ الْيَهُوْدُ عَنْ مُوْسَى فَأَكْثَرُوْا فِيْهِ وَزَادُوْا وَنَقَصُوْا حَتَّى كَفَرُوْا وَإِنَّهُ سَتَفْشُوْ عَنِّيْ أَحَادِيْثُ فَمَا أَتَاكُمْ مِنْ حَدِيْثِيْ فَاقْرَؤُوْا كِتَابَ اللهِ وَاعْتَبَرُوْهُ فَمَا وَافَقَ كِتَابَ اللهِ فَأَنَا قُلْتُهُ وَمَا لَمْ يُوَافِقْ كِتَابَ اللهِ فَلَمْ أَقُلْهُ
Kaum Yahudi ditanya tentang Musa, lalu mereka memperbanyak tentangnya, menambah dan mengurangi hingga mereka kafir; sungguh akan menyebar Hadits-hadits dariku, maka apapun Haditsku yang sampai kepadamu, bacalah Kitab Allah dan ambilah pelajarannya; apa saja yang sesuai dengan Kitab Allah, berarti aku telah mengatakannya, tapi jika tidak sesuai dengan Kitab Allah, berarti aku tidak mengatakannya (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Ibnu Umar ra dan Kanzul-Umal, Juz I/993)
سَتَكُوْنُ عَنِّي ْ رُوَّاةٌ يَرْوُوْنَ الْحَدِيْثَ فَأَعْرِضُوْهُ عَلَى الْقُرْآنِ فَإِنْ وَافَقَ الْقُرْآنَ فَخُذُوْهَا وَإِلاَّ فَدَعُوْهَا
Akan ada orang-orang yang meriwayatkan Hadits dariku, maka bentangkanlah itu pada Alquran, jika itu sesuai dengan Alquran, maka ambillah itu, dan jika tidak sesuai, maka tinggalkanlah itu (Ibnu Asakir dari Ali ra dan Kanzul-Umal, Juz I/994)
أَعْرِضُوْا حَدِيْثِيْ عَلَى كِتَابِ اللهِ فَإِنْ وَافَقَهُ فَهُوَ مِنِّيْ وَأَنَا قُلْتُهُ
Bentangkanlah Haditsku kepada Kitab Allah, maka jika ia sesuai dengannya berarti itu dariku dan aku menyabdakannya (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Tsauban dan Kanzul-Umal, Juz I/907)





GENDER DALAM ISLAM
Terjemah dan komentar
Oleh : Abd. Rozaq


عَنْ أَبِيْ نَضْرَةَ قَالَ: حَدَّثَنِيْ مَنْ شَهِدَ خُطْبَةَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمِنَى فِى وَسَطِ أَيَّامِ التَّشْرِيْقِ وَهُوَ عَلَى بَعِيْرٍ: يَاأَيُّهَا النَّاسُ أَلاَ أَنَّ رَبَّكُمْ وَاحِدٌ، أَلاَ أَنَّ أَبَاكُمْ وَاحِدٌ، أَلاَ لاَ فَضْلَ لِعَرَبِيٍّ عَلَى أَعْجَمِيٍّ، أَلاَ لاَ فَضْلَ لأَِسْوَدَ عَلَ أَحْمَرَ إِلاَّ بِالتَّقْوَى ، أَلاَ قَدْ بَلَغْتُ؟ قَالُوْا : نَعَمْ، قَالَ: لِيُبَلِّغِ الشَّاهِدُ الْغَائِبَ
(Ibnu An-Najjar dan Kanzul-Umal, Juz III/8502)



Manusia merupakan ciptaan Allah Ta’ala yang paling baik (95:5) dan diberi potensi alam yang sangat lengkap (76:3), sehingga dengan itu manusia mampu berbuat seperti makhluq lain yang ada di alam, baik yang

EKSPRESI RASULULLAH SHALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALLAM KETIKATAKBIR
Terjemah dan komentar
Oleh : Abd. Rozaq


Manusia merupakan ciptaan Allah Ta’ala yang paling baik (95:5) dan diberi potensi alam yang sangat lengkap (76:3), sehingga dengan itu manusia mampu berbuat seperti makhluq lain yang ada di alam, baik yang hidup di darat, udara maupun di dalam air. Bahkan ia diciptakan sesuai dengan fithrah Allah Ta’ala (30:31). Karena itu Manusia yang beriman diperintah supaya meniru akhlaq Allah Ta’ala (2:139), maksudnya meniru sifat-sifat tasybihiyah-Nya, seperti sifat-sifat-Nya yang tercantum dalam surat Al-Fatichah, Robbil-‘alamin, Ar-Rachman, Ar-Rachim dan Maliki yaimiddin (1:2-4), bukan sifat-sifat tanzihiyah-Nya seperti yang tercantum dalam surat Al-Ikhlash, Achad, Ash-Shamad, Lam yalid wa lam yulad dan walam yakullahu kufuwan ahad (112:2-5). Namun manusia diciptakan dalam keadaan lemah (4:29), agar ia senantiasa membutuhkan pertolonga-Nya, selalu bersikap merendah dan tidak sombong (31:19-20) dan selalu mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala dengan sholat dan berdoa agar berkenan memberikan pertolongan (17:79-81).

Berdoa yang paling baik adalah berdoa dalam sholat, karena sholat itu sebenarnya berarti doa. Setiap posisi sholat menunjukkan sikap merendah dan siap menunaikan perintah dengan tulus, karena itu sholat dimulai dengan takbir, yaitu ucapan “Allahu Akbar” artinya Allah Maha-besar. Maka dari itu dengan membaca takbir seseorang membayangkan kebesaran Allah Ta’ala yang Maha tak terhingga dan merasa dirinya sangat kecil dan lemah yang hidupnya senantiasa tergantung kepada kemurahan dan pertolongan Tuhannya.

Bagaimanakah Rasulullah saw mengekpresikan anggota badannya sewaktu membaca takbir. Di bawah ini kami kutipkan beberapa Hadits beliau saw:


عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَجُلاً دَخَلَ الْمَسْجِدَ وَرَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ جَالِسٌ فِيْ نَاحِيَةِ الْمَسْجِدِ فَصَلَّى ثُمَّ جَآءَ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ فَقَالَ لَهُ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَيْكَ السَّلاَمُ ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ فَرَجَعَ فَصَلَّى ثُمَّ جَآءَ فَسَلَّمَ فَقَالَ وَعَلَيْكَ السَّلاَمُ ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ فَقَالَ فِيْ الثَّالِثَةِ أَوْ فِيْ الَّتِيْ بَعْدَهَا عَلِّمْنِيْ يَارَسُوْلَ اللهِ فَقَالَ إِذاَ قُمْتَ إِلَى الصَّلاَةِ فَأَسْبِغِ الْوُضُوْءَ ثُمَّ اسْتَقْبِلِ الْقِبْلَةَ فَكَبِّرْ ثُمَّ اقْرَأْ بِمَا تَيَسَّرَ مَعَكَ مِنَ الْقُرْآنِ ثُمَّ ارْكَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ رَاكِعًا ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَسْتَوِيَ قَآئِمًا ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ جَالِسًا ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ جَالِسًا وَفِيْ رِوَايَةٍ ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَسْتَوِيَ قَآئِمًا ثُمَّ افْعَلْ ذَالِكَ فِي صَلَوَاتِكَ كُلِّهَا
“Dari Abu Hurairoh Radhiyallahu ‘anhu bahwa sesungguhnya seorang laki-laki memasuki masjid sedang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam duduk di sudut masjid itu, lalu ia sholat, kemudian ia datang, maka ia mengucapkan “salam” kepada beliau, maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepadanya “wa ‘alaikas salam, kembalilah dan kerjakan sholat, karena engkau belum sholat”, maka ia kembali lalu sholat, kemudian ia datang, lalu menyampaikan salam, maka beliau menjawab: “wa ‘alaikas salam, kembalilah dan kerjakan sholat, karena engkau belum sholat!”, lalu ia berkata kali yang ketiga atau kali yang sesudah itu: “Ajarkanlah kepadaku wahai RosulAllah, maka beliau bersabda: “Apabila engkau hendak sholat, maka sempurnakanlah wudhu, kemudian menghadaplah ke arah kiblah (Ka’bah), lalu bertakbirlah, kemudian bacalah sebagian Alquran yang mudah, kemudian ruku’lah hingga engkau tenang dalam ruku’, kemudian angkatlah hingga engkau tegak berdiri kemudian bersujudlah hingga engkau tenang dalam sujud, kemudian angkatlah hingga engkau tenang dalam duduk, kemudian sujudlah hingga engkau tenang dalam sujud. Dalam satu riwayat, kemudian angkatlah hingga engkau tegak dalam berdiri, kemudian kerjakan demikian itu dalam sholatmu seluruhnya“ (HR.Mutafaqqun ‘alaih dan Misykatu Syarif, Juz I/734)

وَعَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ قَالَ كَانَ رَسُوْلُ اللهِ إِذَا قَامَ إِلَى الصَّلاَةِ يُكَبِّرُ حِيْنَ يَقُوْمُ ثُمَّ يُكَبِّرُ حِيْنَ يَرْكَعُ ثُمَّ يَقُوْلُ سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ حِيْنَ يَرْفَعُ صُلْبَهُ مِنَ الرَّكْعَةِ ثُمَّ يَقُوْلُ وَهُوَ قَائِمٌ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ ثُمَّ يُكَبِّرُ حِيْنَ يَهْوِيْ ثُمَّ يُكَبِّرُ حِيْنَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ ثُمَّ يُكَبِّرُ حِيْنَ يَسْجُدُ ثُمَّ يُكَبِّرُ حِيْنَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ ثُمَّ يَفْعَلُ ذَالِكَ فِي الصَّلاَةِ كُلِّهَا حَتَّى يَقْضِيَهَا و يُكَبِّرُ حِيْنَ يَقُوْمُ مِنَ الثِّنْتَيْنِ بَعْدَ الْجُلُوْسِ
Dan dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu berkata: Apabila Rasulullah akan menegakkan sholat beliau bertakbir ketika berdiri, kemudian bertakbir ketika ruku’, kemudian mengucapkan “Sami’Allahu liman chamidah” ketika mengangkat tulang punggungnya dari ruku’, kemudian mengucapkan “Robbana lakal chamdu” sedang beliau dalam keadaan berdiri, kemudian bertakbir ketika merebahkan diri, kemudian bertakbir ketika mengangkat kepalanya, kemudian bertakbir ketika bersujud kemudian bertakbir ketika mengangkat kepalanya kemudian mengerjakan demikian itu dalam sholat seluruhnya beliau menyelesaikannya dan beliau bertakbir ketika berdiri dari dua roka’at setelah duduk” (HR Bukhori dan Muslim dan Misykatu Syarif, Juz I/743)

وَعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهَا قَالَتْ كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْتَفْتِحُ الصَّلاَةَ بِالتَّكْبِيْرِ وَالْقِرَآءَةَ بِالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

Dan dari Aisyah RodhiAllahu ‘anha berkata: Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam membuka sholat dengan takbir dan bacaan dengan Al-Chamdu lillahi Robbil-‘Alamin” (HR.Muslim dan Misykatu Syarif, Juz I/735)

وَعَنْ أَبِيْ حُمَيْدٍ السَّاعِدِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ فِيْ نَفَرٍ مِّنْ أَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَا أَحْفَظُكُمْ لِصَلاَةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَأَيْتُهُ إِذَا كَبَّرَ جَعَلَ يَدَيْهِ حِذَآءَ مَنْكِبَيْهِ وَإِذَا رَكَعَ أَمْكَنَ يَدَيْهِ مِنْ رُكْبَتَيْهِ ثُمَّ هَصَرَ ظَهْرَهُ فَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ اسْتَوَى حَتَّى يَعُوْدَ‏‭ ‬كُلُّ‮ ‬فَقَارٍ‮ ‬مَّكَانَهُ‮ ‬فَإِذَا‮ ‬سَجَدَ‮ ‬وَضَعَ‮ ‬يَدَيْهِ‮ ‬غَيْرَ‮ ‬مُفْتَرِشٍ‮ ‬وَّلاَ‮ ‬قَابِضِهِمَا‮ ‬وَاسْتَقْبَلَ‮ ‬بِأَطْرَافِ‮ ‬أَصَابِعِ‮ ‬رِجْلَيْهِ‮ ‬الْقِبْلَةَ‮ ‬فَإِذَا‮ ‬جَلَسَ‮ ‬فِيْ‮ ‬الرَّكْعَتَيْنِ‮ ‬جَلَسَ‮ ‬عَلَى‮ ‬رِجْلِهِ‮ ‬الْيُسْرَى‮ ‬وَنَصَبَ‮ ‬الْيُمْنَى‮ ‬فَإِذَا‮ ‬جَلَسَ‮ ‬فِى‮ ‬الرَّكْعَةِ‮ ‬اْلاَخِرَةِ‮ ‬قََّدَّمَ‮ ‬رِجْلَهُ‮ ‬الْيُسْرَى‮ ‬وَنَصَبَ‮ ‬اْلاُخْرَى‮ ‬وَقَعَدَ‮ ‬عَلَى‮ ‬مَقْعَدَتِِهِ
“Dan dari Chumaid As-Sa’idi Radhiyallahu ‘anhu beliau berkata di kalangan satu kelompok sahabat Rosulillahi ShollAllahu ‘alaihi wa sallam saya menjagamu untuk sholat Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam yang telah saya lihat :”Apabila beliau bertakbir, beliau menjadikan kedua tangannya di depan kedua pundaknya, dan apabila beliau ruku’, beliau menempatkan kedua tangannya pada kedua lututnya, kemudian beliau membengkokkan punggungnya, maka apabila beliau mengangkat kepalanya beliau menyamakan sehingga semua tulang punggung kembali kepada tempatnya, lalu apabila beliau bersujud beliau meletakkan kedua tangannya‮ ‬tanpa membentangkan dan tidak menggenggam keduanya dan beliau menghadapkan kiblat ujung jari-jari kakinya,‭ ‬lalu apabila beliau duduk dalam dua roka’at beliau duduk diatas kakinya yang kiri dan menegakkan yang kanan,‭ ‬lalu apabila‭ ‬beliau duduk pada roka’at akhir beliau mendahulukan kaki yang kiri dan menegakkan yang lain dan duduk di atas tempat duduknya‭” (‬HR Bukhari dan Misykatu Syarif,‭ ‬Juz I/736‭)

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَرْفَعُ يَدَيْهِ حَذْوَ مَنْكِبَيْهِ إِذَا افْتَتَحَ الصَّلاَةَ وَإِذَا كَبَّرَ لِلرُّكُوْعِ وَإِذَا رَفَعَ رَأْسَهُ مِنَ الرُّكُوْعِ رَفَعَهُمَا كَذَالِكَ وَقَالَ سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ وَكَانَ لاَ يَفْعَلُ ذَلِكَ فِي السُّجُوْدِ
“Dari Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhu bahwa Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam mengangkat kedua tangannya setentang kedua bahunya, ketika beliau memulai sholat dan ketika beliau takbir untuk ruku’ dan ketika beliau mengangkat kepalanya dari ruku’ beliau mengangkat keduanya sedemikian juga seraya mengucapkan “Sami’Allahu liman chamidah Robbana lakal chamdu” dan beliau tidak melakukan demikian dalam sujud” (HR Bukhori dan Muslim dan Misykatu Syarif, Juz I/737)

وَعَنْ نَافِعٍ أَنَّ ابْنَ عُمَرَ كَانَ إِذَا دَخَلَ فِى الصَّلاَةِ كَبَّرَ وَرَفَعَ يَدَيْهِ وَإِذَا قَالَ سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ رَفَعَ يَدَيْهِ وَإِذَا قَامَ مِنَ الرَّكْعَتَيْنِ رَفَعَ يَدَيْهِ وَرَفَعَ ذَالِكَ ابْنُ عُمَرَ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Dan dari Nafi’ Radhiyallahu ‘anhu bahwa Ibnu Umar Radhiyallahu ‘anhu ketika memasuki sholat, beliau bertakbir dan mengangkat kedua tangannya dan ketika beliau mengucapkan “Sami’Allahu liman chamidah” beliau mengangkat kedua tangannya dan apabila beliau berdiri dari dua roka’at beliau mengangkat kedua tangannya dan Ibnu Umar mengangkat itu karena Nabi ShollAllahu ‘alaihi wa sallam (HR Bukhori dan Misykatu Syarif, Juz I/738)


Komentar:
Dari beberapa Hadits Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam di atas dapat kita ambil beberapa pelajaran sebagai berikut:

Sholat adalah ibadah dalam Islam yang menunjukkan kebesaran Allah Ta’ala dan menunjukkan betapa kecil dan rendahnya manusia. Karena itu seorang hamba yang menegakkan sholat diperintah supaya mengucapkan takbir dalam setiap pergantian rukun shalat agar hati, ucapan dan gerakan badannya senantiasa menunjukkan sikap yang merendah dan sopan di hadapan Allah Ta’al.

Kebesaran Allah Ta’ala itu dapat diketahui dan dibuktikan oleh manusia dengan menyaksikan atau mempelajari tanda-tanda kekuasaan-Nya pada setiap makhluq dari segala aspeknya. Berkat mempelajari alam itu Allah akan memberikan ilmu yang menumbuhkan kesan dalam pikiran dan hatinya serta pengakuan akan kebesaran Allah Ta’ala. Karena itu Allah Ta’ala memerintahkan agar manusia memaha- besarkan Allah Ta’ala sebagai Tuhannya.


Allah Ta’ala berfirman:
وَرَبَّكَ فَكَبِّرْ
Dan kepada Tuhan dikau bertakbirlah‮ ‭(‬agungkanlah‭) (‬Al-Mudatsir,‭ ‬74:4‭)

Struktur ayat di atas sangat ajaib, karena susunan huruf-hurufnya jika dibaca dari depan maupun dari belakang bunyinya tetap sama. Coba perhatikan‮ ‭ ‬bacaan ayat di atas setelah diurai huruf-hurufnya secara terpisah berikut ini:
رب ب ك ف ك ب ب ر‏‭
Ketika orang akan memulai sholat, ia harus membaca takbir yang dalam istilah syariat Islam dinamakan “Takbirotul-ichrom”. Sedang Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam dalam mengekpresikan kedua tangannya sewaktu membaca tabir ada dua macam, yaitu mengangkat kedua tangan dan tidak mengangkat kedua tangannya. Menurut kesaksian Abu Hurairah dan Aisyah ketika beliau ShollAllahu ‘alaihi wa sallam bertakbir tanpa mengangkat kedua tangannya, sedang menurut kesaksian Chumaid As-Sa’idi, Ibnu Umar dan Nafi’ Radhiyallahu ‘anhum diwaktu dan di tempat yang lain disertai mengangkat kedua tangannya. Jadi kedua cara takbir itu sama-sama diajarkan dan dicontohkan oleh beliau ShollAllahu ‘alaihi wa sallam sendiri. Sehingga kita mendapatkan dua macam cara takbir beliau ShollAllahu ‘alaihi wa sallam lantaran riwayat para sahabat tersebut. Komentar Imam Mahdi ‘Alaihis salam terhadap dua macam cara Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam mengekpresikan takbir tersebut adalah sama-sama benarnya, karena kedua cara itu berdasarkan Hadits atau Sunnah Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam. Namun beliau ‘alaihis salam sendiri lebih banyak tanpa mengangkat kedua tangannya sewaktu takbir sebagaimana pernyataan sahabat beliau bernama Mian Abdulloh Sanauri berikut ini:

Mian Abdulloh Sanauri menceritakan kepada saya (Mirza Basyir Ahmad):
“Pada masa-masa awal saya sangat teguh pada pendirian saya. Dan saya sangat disiplin mengangkat kedua tangan ketika takbir serta mengucapkan ‘amin’ dengan suara keras. Dan setelah bertemu Hazrat Sahib pun saya masih terus menerapkan cara itu sampai beberapa lama. Setahun kemudian, suatu kali ketika saya sholat di belakang Hazrat Sahib, maka setelah sholat beliau sambil tersenyum bersabda kepada saya: ‘Mian Abdulloh, sekarang sudah banyak sekali pengalaman sunnah itu’. Hal itu isyarat yang tertuju pada pengangkatan kedua tangan.”

Mian Abdulloh mengatakan: “Sejak saat itu saya tidak lagi mengangkat kedua tangan ketika takbir, bahkan ‘amin’ juga tidak saya baca dengan keras lagi.”

Mian Abdulloh menerangkan: “Saya tidak pernah melihat Hazrat Sahib mengangkat kedua tangan ketika takbir, dan juga tidak pernah mendengar beliau mengucapkan ‘amin’ dengan suara keras. Dan tidak pernah saya dengar beliau membaca ‘Bismillah’ dengan suara keras.”

Saya (Mirza Basyir Ahmad) menjelaskan bahwa cara yang diterapkan oleh Hazrat Masih Mau’ud ‘Alaihis salam adalah seperti yang telah diterangkan Abdulloh tersebut. Namaun, kita orang-orang Ahmadi, ketika di zaman Hazrat Sahib maupun sesudah beliau, selalu menerapkan jalan yang tidak memaksakan salah satu di antara kedua hal itu. Sebagian ada yang mengucapkan ‘amin’ dengan suara keras, dan sebagian lagi tidak. Sebagian ada yang mengangkat kedua tangan, dan kebanyakan tidak berbuat demikian. Sebagian ada yang membaca ‘Bismillah’ dengan suara keras, dan kebanyakan tidak berbuat demikian. Dan Hazrat Sahib bersabda bahwa semua cara itu memang terbukti dari Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam. Namun, cara yang paling sering dilakukan oleh Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam adalah cara yang diamalkan oleh Hazrat Sahib (Siratul-Mahdi, Mirza Basyir Ahmad MA, Ahmadiyyah Kutub Khanah, Qadian, 1923, jilid I, halaman 143 – 144, riwayat no. 150, terjemahan Mukhlis Ilyas)

Dua macam gerakan tangan Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam dalam mengekpresikan bacaan Takbir itu membuktikan kebenaran pengakuan beliau sebagai Juru undang umat manusia untuk menikmati hidangan dari langit yang disebut Al-Maidah (5:115) dan beliau telah menjelaskan tentang Al-Maidah itu dalam beberapa Haditsnya yang cukup panjang. Setiap muslim dihimbau untuk mengikuti semua sunnahnya, namun beliau tidak menyalahkan sahabat yang hanya mengikuti sebagian saja sesuai dengan pilihannya dan kemampuannya. Ibarat kita menghadiri undangan yang diberi hidangan makan parasmanan, maka setiap orang yang hadir bebas mengambil semua macam makanan atau sebagiannya, sesuai dengan pilihan dan keadaan tubuhnya.

Kedua cara ekpresi takbir shalat Rasullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam adalah hazanah ilmu ruhani Islam yang harus dijaga, diamalkan dan disampaikan kepada kaum muslimin agar mereka mendapat kesempatan untuk mengikuti setiap ajaran Islam yang pernah dicontohkan beliau ShollAllahu ‘alaihi wa sallam, di samping akan menambah luasnya wawasan ilmu ruhani Islam dan menghilangkan kesalahfahaman. Bahkan Masih Mau‘ud ‘alaihis salam menyatakan bahwa pengikut beliau adalah orang yang mengamalkan apa yang telah ditetapkan Al-Sunnah, Alquran dan para Sahabat yang mulia. Beliah as bersabda:
وَيَعْمَلُ بِكُلِّ مَا ثُبِتَ مِنَ السُّنَّةِ وَالْقُرْآنِ وَإِجْمَاعِ الصَّحَابَةِ الْكِرَامِ وَمَنْ تَرَكَ هَذِهِ الثَّلاَثَةَ فَقَدْ تَرَكَ نَفْسَهُ فِى النَّارِ

Dan mengamalkan setiap apa yang ditetapkan Sunnah, Alquran dan Ijma’ Sahabat yang mulia; dan siapa yang meninggalkan tiga hal ini, sungguh ia telah meninggalkan dirinya dalam Api Neraka (Ruhani Qhazain, Jilid XIX, Mawahibur-Rahman, hal. 315)



Menyimpan hazanah Islam adalah perbuatan yang dikutuk Allah Ta’ala (2:160). Apalagi menyalahkan dan melarang orang menunaikan ajaran yang dicontohkan Rasulullah ShollAllahu ‘alaihi wa sallam adalah termasuk orang yang merasa memperoleh petunjuk dan menghalang-halangi orang di jalan Allah Ta’ala serta sebagai kawan syetan. Allah Ta’ala berfirman:

وَمَنْ يَّعْشُ عَنْ ذِكْرِ الرَّحْمَانِ نُقَيِّضْ لَهُ شَيْطَانًا فَهُوَ لَهُ قَرِيْنٌ وَإِنَّهُمْ لَيَصُدُّونَهُمْ عَنِ السَّبِيلِ وَيَحْسَبُونَ أَنَّهُمْ مُهْتَدُونَ
Dan siapa saja berpaling dari ingat kepada tuhan Yang Maha Pemurah, Kami tunjuk baginya suatu setan, maka jadilah setan itu kawan baginya. Dan sesungguhnya mereka menghalang-halangi mereka dari jalan (yang benar), dan mereka mengira bahwa mereka terpimpin pada jalan yang benar (Zuhruf, 43:37-38)

Islam selamanya menghormati perbedaan di kalangan umat Islam, asal sikap itu bersumber dari Alquran dan Rasulullah ShollAllahu‘alaihi wa sallam serta didorong oleh kecintaan kepadanya. Perbedaan demikianlah yang mendatangkan rohmat. Rasulullah ShollAllahu‘alaihi wa sallam bersabda:

اِخْتِلاَفُ أُمَّتِيْ رَحْمَةٌ
Perbedaan dalam umatku adalah rohmat (Nashrul-Muqaddasi dalam Al-Chujjah, Al-Baihaqi dalam Risalah Al-Asy’ariyah dan Kanzul-Umal, Juz X/28686)


-----oo0oo-----





TOBAT LANGKAH MENDAPATKAN HIDAYAH
Terjemah dan komentar
Oleh : Abd. Rozaq

كَانَ فِى بَنِيْ إِسْرَائِيْلَ رَجُلٌ قَتَلَ تِسْعَةَ وَتِسْعِيْنَ إِنْسَانًا ثُمَّ خَرَجَ يَسْأَلُ فَأَتَى رَاهِبًافَقَالَ: أَلَهُ تَوْبَةٌ؟ فَقَالَ: لاَ، فَقَتَلَهُ، فَجَعَلَ يَسْأَلُ فَقَالَ لَهُ رَجُلٌ: اِئْتِ قَرْيَةً كَذَا وَكَذَا فَأَدْرَكَهُ الْمَوْتُفِنَاءَ بِصَدْرِهِ نَحْوُهُ، فَاخْتَصَمَتْ فِيْهِ مَلاَئِكَةُ الرَّحْمَةِ وَمَلاَئِكَةُ الْعَذَابِ فَأَوْحَى اللهُ تَعَالَى إِلَى هَذِهِ أَنْ تُقَرِّبِي وَأَوْحَى اللهُ إِلَى هَذِهِ أَنْ تُبَاعِدِيْ ، وَقَالُوْا : قِيْسُوْا مَا بَيْنَهُمَا فَوَجَدَاهُ إِلَى هَذِهِ أَقْرَبُ بِشِبْرٍ فَغَفَرَ لَهُ
(Al-Bukhari, Muslim dari Abu Sa’id ra dan Kanzul-Umal, Juz IV/10158)
كُلُّ بَنِي آدَمَ خَطّاءُ وَخَيْرُ الخَّطَّائِيْنَ التَّوَّابُوْنَ
(Ibnu Majah, Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, At-Turmudzi, Ibnu Majah, Muslim, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Anas ra dan Kanzul-Umal, Juz

لَوْ أَخْطَأْتُمْ حَتَّى تَبْلُغَ خَطَايَاكُمُ السَّمَاءَ ثُمَّ تُبْتُمْ لَتَابَ اللهُ عَلَيْكُمْ
(Ibnu Majah dari Abu Hurairah ra)

وَالَّذِيْ نَفْسِي بِيَدِهِ مَا مِنْ أَحَدٍ يَتُوْبُ قَبْلَ مَوْتِهِ إِلاَّ قَبَّلَ اللهُ تَوْبَتَهُ
(Al-Baghawi dari seorang laki-laki sahabat dan Kanzul-Umal, Juz IV/10258)
إِذَا قَالَ الْعَبْدُ اَسْتَغْفِرُ اللهَ وَأَتُوْبُ إِلَيْهِ فَقَالَ لَهَا، ثُمَّ عَادَ، ثُمَّ قَالَهَا، ثُمَّ عَادَ، كَتَبَهُ اللهُ فِى الرَّابِعَةِ مِنَ الْكَذَّابِيْنَ
(Ad-Dailami dari abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz IV/10290)
وَضَعَ اللهُ عَنْ أُمَّتِيْ الْخَطَأُ وَالنِّسْيَانِ وَمَا اسْتُكْرِهُوْا عَلَيْهِ
(Ibnu Adi dalam Al-Kamil, Al-Bukhari, Muslim dari Uqbah bin Amir dan Kanzul-Umal, Juz IV/10321)
قَالَ اللهُ تَعَالَى: سَبَقَتْ رَحْمَتِيْ غَضَبِيْ
(Muslim dari Abu Hurairah ra Kanzul-Umal, Juz IV/10385, 10386)



Suami bahasa Arabnya zauj karena ia berfungsi untuk menggauli istrinya agar melahirkan keturunan; ia disebut juga dengan ba’l karena wanita yang menjadi istrinya hidup setia kepadanya dan ia disebut juga dengan qarin karena ia harus menemani istrinya agar mereka hidup tentram, saling mencintai dan

SUAMI MERUPAKAN SURGA ATAU NERAKA BAGI ISTRINYA
Terjemah dan komentar
Oleh Abdul Rozaq




Suami bahasa Arabnya zauj karena ia berfungsi untuk menggauli istrinya agar melahirkan keturunan; ia disebut juga dengan ba’l karena wanita yang menjadi istrinya hidup setia kepadanya dan ia disebut juga dengan qarin karena ia harus menemani istrinya agar mereka hidup tentram, saling mencintai dan mengasihi yang populair dengan istilah sakinah, mawaddah wa rahmah (30:22). Sebaliknya jika suami tidak dapat menggauli istrinya maka kehidupan Neraka akan menimpa istrinya di dunia ini juga. Demikian juga jika seorang istri tidak setia kepada suaminya maka syetan dengan mudah menjerumuskannya ke dalam kemaksiatan yang akan menggiringnya ke dalam Neraka Jahannam (15:40). Demikian juga suami yang tidak mau menemani istrinya dalam waktu yang cukup akan dapat membuat istrinya hidup merana.

Guna mewujudkan kehidupan suami istri yang ideal di atas perlu memperhatikan Hadits Rasulullah shallallahu ‘alai wa sallam berikut ini:


اُنْظُرِيْ أَيْنَ أَنْتِ مِنْهُ ، فَإِنَّمَا هُوَ جَنَّتُكِ وَنَارُكِ
Perhatikanlah olehmu wanita, di mana posisimu dari dia suamimu, sesungguhnya dia itu adalah Surga dan Nerakamu (Al-Baghawi dari Hushain bin Muhshan Al-Anshari bahwa bibinya datang kepada Nabi saw, lalu beliau bertanya: Apakah engkau mempunyai suami? Ia menjawab: ya, lalu beliau saw bersabda menuturkan Hadits di atas; Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, Ibnu Sa’ad, dan Al-Bahgawi, Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak, Al-Bukhari dan Muslim dari Hushain bin Muhshan dari bibinya ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44796)

أَيُّمَا امْرَأَةٍ مَاتَتْ وَزَوْجُهَا عَنْهَا رَاضٍ دَخَلَتِ الْجَنَّةَ
Wanita mana saja mati sedang suaminya ridha kepadanya, maka ia masuk Surga (At-Turmudzi, Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Ah-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Ummu Salamah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45156)


يَا مَعْشَرَ النِّسَآءِ : اِتَّقِيْنَ اللهَ وَالْتَمِسْنَ مَرْضَاةَ أَزْوَاجِكُمْ ، فَإِنَّ الْمَرْأَةَ لَوْ تَعْلَمْ مَا حَقَّ زَوْجُهَا لَمْ تَزَلْ قَائِمَةً مَا حَضَرَ غَدَاؤُهُ وعَشَآءُهُ
Wahai kaum wanita, bertaqwalah kepada Allah dan mintalah keridhaan suami kalian, karena seandainya wanita itu mengetahui hak suaminya pasti ia senantiasa menyiapkan makan pagi dan malamnya (Abu Nu’aim dari Ali ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44816)


إِذَا أَرَادَ أَحَدُكُمْ مِنِ امْرَأَتِهِ حَاجَتَهُ فَلْيَأْتِهَا وَإِنْ كَانَتْ عَلَى تَنَوُّرٍ
Apabila seorang di antaramu menghendaki kebutuhannya dari istrinya, maka hendaklah ia mendatanginya, meskipun ia sedang masak (Al-Khathib dalam At-Tarikh dari Thalq bin Ali ra Kanzul-Umal, Juz XVI/44836)


إِذَا دَعَا الرَّجُلُ امْرَأَتَهُ إِلَى فِرَاشِهِ فَبَاتَ غَضْبَانَ عَلَيْهَا لَعَنَتْهَا الْمَلائِكَةُ حَتَّى تُصْبِحَ
Apabila seorang laki-laki mengajak istrinya ke tempat tidur, lalu ia semalaman marah terhadapnya (istri), maka Malaikat mengutuknya hingga waktu Shubuh (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, Al-Bukhari, Muslim, Abu Daud dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44792)

إِذَا بَاتَتِ الْمَرْأَةُ هَاجِرَةً فِرَاشَ زَوْجِهَا لَعَنَتْهَا الْمَلاَئِكَةُ حَتَّى تَرْجِعَ وَفِي لَفْظٍ حَتَّى تُصْبِحَ
Apabila seorang istri semalaman meninggalkan tempat tidur suaminya, maka Malaikat mengutuknya hingga ia (istri) kembali dan menurut lafazh lain hingga waktu Shubuh (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, , Al-Bukhari, Muslim dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45000)


إِذَا تَطَيَّبَتِ الْمَرْأَةُ لِغَيْرِ زَوْجِهَا ، فَإِنَّمَا هُوَ نَارٌ وَشَنَارٌ أَيْ عَارٌ
Apabila seorang wanita mengenakan wangi-wangian untuk selain suaminya, maka wangi-wangian itu hanyalah api dan keaiban (cela) (Ath-Thabrani dalam Al-Ausath dari Anas dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45001)


لاَ تَصُوْمَنَّ امْرَأَةٌ إِلاَّ بِإِذْنِ زَوْجِهَا
Jangan sekali-kali seorang wanita berpuasa, kecuali seidzin suaminya (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, Abu Daud, Ibnu Hibban dalam Shahihnya, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Abu Sa’id ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45050)



Komentar:
Sabda Rasulullah shallallahu ‘alai wa sallam di atas memberikan pelajaran kepada kita bahwa:

1. Suami merupakan Surga bagi istrinya, apabila ia mampu menggauli istrinya dengan kecintaan dan kasih sayangnya semata-mata untuk mencari keridhaan Tuhan yang telah menjodohkannya.

2. Seorang istri harus senantiasa takut berbuat dosa yang akan menyeretnya kepada hukuman Allah Ta’ala Yang Maha-waspada dan senantiasa mengawasi kehidupannya.

3. Seorang istri harus berupaya melayani kebutuhan suaminya sampai-sampai ia tidak boleh berpuasa nafal, jika suami tidak mengijinkannya.

4. Seorang istri hanya diijinkan berdandan dan mengenakan alat kecantikan dengan maksud untuk menjaga kehormatan suaminya dan menambah kecintaan suaminya.

5. Dalam bahasa Indonesia sebutan laki-laki itu hanya khusus diberikan kepada suami. Penamaan laki-laki kepada suami ini mengandung falsafah agar setiap suami mencurahkan kecintaan dan kasih sayangnya kepada istrinya, mengingat kata laki-laki itu berasal dari bahasa Arab, artinya untukmu seorang istri untukmu seorang istri.

-----oo0oo-----

Pernikahan dalam Alquran juga disebut mitsaq (4:22) artinya perjanjian atau persetujuan antara calon suami dan calon istrinya. Oleh karena itu tidak mungkin ada persetujuan tanpa adanya kerelaan kedua belah pihak, maka pernikahan dalam Islam hanya dapat dilangsungkan apabila ada persetujuan antara

MENGAPA AYAH YANG DIBERI HAK MENIKAHKAN ANAK WANITANYA ?
Terjemah dan komentar
Oleh : Abd. Rozaq




Pernikahan dalam Alquran juga disebut mitsaq (4:22) artinya perjanjian atau persetujuan antara calon suami dan calon istrinya. Oleh karena itu tidak mungkin ada persetujuan tanpa adanya kerelaan kedua belah pihak, maka pernikahan dalam Islam hanya dapat dilangsungkan apabila ada persetujuan antara mempelai pria dan wanita. Asas pernikahan adalah ketaqwaan, karena dari pernikahan ini akan dilahirkan anak-anak yang begitu banyak, baik laki-laki maupun perempuan (4:2) yang tujuan mereka diciptakan adalah supaya beribadah kepada Tuhan mereka (2:22). Jadi, pernikahan itu bangunan keluarga yang sangat suci dan mulia, maka tidak boleh dinodai dan dirusak agar Allah Ta’ala berkenan membimbing mereka dalam membangun rumah tangganya (33:72) yang sakinah (7:190) dan mawaddah wa rahmah (30:22), sehingga mereka akan menjadi keluarga yang senantiasa bersyukur (7:190) karena itu mereka harus jujur (33:71) dan senantiasa merasa diawasi Tuhannya (4:2) agar berhati-hati dalam menjaga kesucian dirinya. Agar masalah ini lebih jelas, perlu Hadits dibawah ini kita camkan dan renungkan baik-baik.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

لاَ نِكَاحَ إِلاَّ بِوَلِيٍّ وَشَاهِدَيْنِ
Tiada pernikahan kecuali dengan seorang wali dan dua Saksi laki-laki (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Abu Musa ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44636)
لاَ نِكَاحَ إِلاَّ بِوَلِيٍّ وَشَاهِدَيْ عَدْلٍ
Tiada pernikahan kecuali dengan seorang wali dan dua Saksi laki-laki yang adil (Al-Baihaqi dalam As-Sunan dari Amran dan Aisyah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44637)

أَيُّمَا امْرَأَةٌ نَكَحَتْ بِغَيْرِ إِِذْنِ وَلِيِّهَا فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ، فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ، فَنِكَاحُهَا بَاطِلٌ، فَإِنْ دَخَلَ بِهَا فَلَهَا الْمَهْرُ بِمَا اسْتَحَلَّ مِنْ فَرْجِهَا ، فَإِنِ اشْتَجَرُوْا فَالسُّلْطَانُ وَلِيُّ مَنْ لاَ وَلِيَّ لَهُ
Wanita mana saja menikah tanpa idzin seorang Walinya, maka pernikahannya batal, maka pernikahannya batal, maka pernikahannya batal; Maka jika ia disetubuhi, ia berhak mendapatkan mahar karena farjinya dianggap halal; apabila mereka merintangi, maka Pemerintah sebagai Wali bagi orang yang tidak mempunyai Wali (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, Abu Daud, At-Turmudzi, Ibnu Majah, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Aisyah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44644)

أَيُّمَا امْرَأَةٍ زَوَّجَتْ نَفْسَهَا مِنْ غَيْرِ وَلِيٍّ فَهِيَ زَانِيَةٌ
Wanita mana saja telah menikahkan dirinya tanpa seorang Wali, maka dia itu Berzina (Al-Khathib dalam At-Tarikh dari Mu’adz ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44647)

لاَ تُزَوِّجُ الْمَرْأَةُ الْمَرْأَةَ ، وَلاَ تُزَوِّجُ الْمَرْأَةُ نَفْسَهَا فَإِنَّ الزَّانِيَةَ هِيَ الَّتِيْ تُزَوِّجُ نَفْسَهَا
Seorang Wanita tidak boleh menikahkan seorang Wanita, Seorang Wanita tidak boleh menikahkan dirinya, karena sesungguhnya Wanita zina itu adalah orang yang menikahkan dirinya sendiri (Ibnu Majah dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44648)

إِذَا خَطَبَ إِلَيْكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِيْنَهُ وَخُلُقَهُ فَزَوِّجُوْهُ ، إِلاَّ تَفْعَلُوْا تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي اْلأَرْضِ وَفَسَادٌ عَرِيْضٌ
Apabila ada orang yang agama dan akhlaknya engkau ridhai datang kepadamu untuk meminang maka nikahkanlah ia, jika engkau tidak melakukan akan terjadi fitnah dan kerusakan yang meluas di bumi (At-Turmudzi, Ibnu Majah dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44702)

لاَ نِكَاحَ إِلاَّ بِإِذْنِ الرَّجُلِ وَالْمَرْأَةِ
Tiada pernikahan kecuali dengan idzin pria dan wanita itu (Al-Hakim dalam Tarikhnya dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44681)

زَوِّجُوْا أَبْنَاءَكُمْ وَبَنَاتِكُمْ حَلُّوْهُنَّ الذَّهَبَ وَالْفِضَّةَ وَأَجِيْدُوْا لَهُنَّ الْكِسْوَةَ وَأَحْسِنُوْا إِلَيْهِنَّ بِالنِّحْلَةِ لِيُرْغَبَ فِيْهِنَّ
Nikahkanlah anak-anak laki dan anak-anak wanita kamu, hiasilah mereka dengan emas dan perak, perindahlah pakaian mereka, dan baguskanlah maskawin mereka agar mereka dicintai (Al-Hakim dalam Tarikhnya dari Ibnu Umar ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45432)



Komentar:
Beberapa Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam diatas memberikan pelajaran kepada umat Islam bahwa :

1. Pernikahan yang benar dalam Islam itu apabila ada a).mitsaq (perjanjian), berupa persetujuan antara pria dan wanita untuk menjadi suami istri, yang kemudian diijabkan oleh wali calon istri dan calon suami mengkabulkannya. Jika berhalangan, wali maupun calon suami boleh digantikan; b) wali calon istri; c) dua saksi laki-laki, jika berhalangan boleh digantikan dua orang saksi perempuan untuk seorang saksi laki-laki; dan d) mahar.

2. Agar tidak terjadi salah pilih suami, maka ayah diberi hak untuk memberikan pandangan kepada putrinya. Mengingat wanita itu tidak berpengalaman dalam mengenal seluk-beluk pria. Mengapa bukan ibunya yang mendapatkan tugas itu?

• Karena ayah lebih menguasai persoalan ini sehingga dapat mengambil keputusan yang benar dan tepat, disamping karena laki-laki itu mempunyai kelebihan dibanding wanita dalam akal dan agamanya.

Rasulullah saw bersabda:
أَمْرُ النِّسَآءِ إِلَى آبَائِهِنَّ وَرِضَآؤُهُنَّ السُّكُوْتُ
Urusan wanita itu diserahkan kepada ayahnya, sedang keridhaannya adalah diam (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Al-Khathib dalam At-Tarikh dari Abu Musa dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44642)

يَا مَعْشَرَ النِّسَآءِ ! تَصَدَّقَنَّ وَلَوْ مِنْ حِلْيَكُنَّ، فَإِنَّكُنَّ أَكْثَرُ أَهْلِ جَهَنَّمَ، إِنَّكُنَّ تُكَثِّرْنَ اللَّعْنَ وَتُكَفِّرْنَ الْعَشِيْرَ، وَمَا وُجِدَ مِنْ نَاقِصِ الدِّيْنِ وَالرَّأْيِ أَغْلَبُ لِلرِّجَالِ ذَوِيْ اْلأَمْرِ عَلَى أُمُوْرِهِمْ مِنَ النِّسَآءِ، أَمَّا نَقَصَ رَأْيُهُنَّ فَجُعِلَتْ شَهَادَةُ امْرَأَتَيْنِ شَهَادَةَ رَجُلٍ، وَأَمَّا نَقَصَ دِيْنُهُنَّ فَإِنَّ إِحْدَاهُنَّ تَقْعُدُ مَاشَاءَ اللهُ مِنْ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ لاَتَسْجُدُ لِلّهِ سَجْدَةً
Wahai kaum wanita, bersedekahlah meskipun dari perhiasanmu, karena sesungguhnya kamu adalah yang paling banyak menjadi penghuni Neraka Jahannam, sebab kamu sering mengutuk dan tidak mensyukuri suami. Kaum laki-laki lebih menguasai daripada kaum wanita dalam mengurus perkara mereka, karena kurangnya agama dan akal mereka. Mengingat berkurangnya akal mereka sampai-sampai kesaksian dua orang wanita dijadikan seimbang dengan kesaksian seorang laki-laki, dan mengingat berkurangnya agama mereka sampai-sampai seorang di antara mereka seharian dan semalaman duduk-duduk saja, tanpa melakukan sujud yang sebenarnya untuk mencari keridhaan Allah, maasyaa Allah (Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Ibnu Mas’ud ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45077)

• Hubungan nasab anak perempuan dikaitkan dengan ayahnya bukan kepada ibunya, misalnya: Fathimah binti Muhammad, Aisyah binti Abi Bakar, Hafshah binti Umar bin Khaththab dll. Ini artinya kehormatan seorang anak khususnya wanita terletak pada apakah ia diakui sebagai anak oleh ayahnya. Maka dari itu ayahnyalah yang diberi hak untuk mencarikan pandangan yang tepat bagi anak perempuannya dalam mencaikan calon suaminya.

• Bapak dari seorang wanita dalam bahasa Indonesia disebut ayah. Dalam bahasa Arab ayah artinya tanda bukti. Jadi, seorang wanita yang dikaitkan dengan nama ayahnya mempunyai bukti bahwa kelahirannya di dunia ini berkat ikatan pernikahan ibu dan ayahnya. Bukan akibat perbuatan nista ibunya.

3. Hal-hal yang perlu dinilai dari seorang pria yang akan dijadikan suami anak perempuannya adalah agama dan akhlaknya. Jika kedua hal itu dinilai baik, maka lamaran seorang pria harus diterima, jika anak perempuannya menyetujuinya.

4. Anak wanita disamping harus beragama dan berakhlak yang baik, sebaiknya juga diberi pakaian yang bagus dan dihiasi dengan emas dan perak supaya lebih menarik, tapi tidak boleh jual mahal.

5. Menolak lamaran seorang pria yang aspek agama dan akhlaknya sudah disenangi akan menimbulkan fitnah dan kerusakan yang merajalela di muka bumi.


-----oo0oo-----






Ayat Alquran yang mengijinkan poligami adalah berkaitan dengan kaum muslimin paskah perang Uhud (4:4). Dalam perang itu ada 70 Syahid yang kebanyakan di antara mereka meninggalkan janda dan anak-anak yatim, sehingga kaum pria muslim yang jumlahnya masih sedikit waktu itu terpanggil untuk

RENUNGKAN INI SEBELUM MEMILIKI DUA ISTRI
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq



Ayat Alquran yang mengijinkan poligami adalah berkaitan dengan kaum muslimin paskah perang Uhud (4:4). Dalam perang itu ada 70 Syahid yang kebanyakan di antara mereka meninggalkan janda dan anak-anak yatim, sehingga kaum pria muslim yang jumlahnya masih sedikit waktu itu terpanggil untuk mengatasi problem mereka. Solusi paling baik dan tepat dalam membantu mereka adalah dengan menikahi janda Syahid atau menikahi anak perempuan Syahid. Jadi idzin poligami bukan untuk penyaluran keperluan nafsu syahwat seperti yang disalah artikan kebanyakan orang, melinkan merupakan pengorbanan yang meminta supaya perasaan pribadi diberikan untuk kepentingan umum atau kepentingan Nasional yang lebih luas (Alquran dengan terjemahan dan tafsir singkat edisi ketiga Jemaat Ahmadiyah Indonesia). Sehingga kaum muslimin dapat diselamatkan dari keruntuhan akhlak yang mengancam masyarakat waktu itu. Namun demikian mereka dituntut agar berlaku adil kepada para istrinya, sebab jika tidak dapat berlaku adil perbuatan yang mulia itu akan mencelakakan diri sendiri dan keluarganya. Agar lebih jelas perlu merenungkan beberapa sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut ini:


مَنْ كَانَتْ لَهُ امْرَأَتَانِ فَمَالَ إِلَى إِحْدَاهُمَا جَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَشِقُّهُ مَائِلٌ
Siapa yang mempunyai dua istri, lalu condong kepada salah satu dari keduanya, maka ia datang pada Hari Qiamat sedangkan kemaluannya miring (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, Abu Daud, An-Nasai, Ibnu Majah dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44819)

إِنْ كَانَتْ عِنْدَ الرَّجُلِ امْرَأَتَانِ فَلَمْ يَعْدِلْ بَيْنَهُمَا جَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَشِقُّهُ سَاقِطٌ
Jika seorang laki-laki memiliki dua istri, lalu ia tidak bersikap adil antara keduanya, maka ia datang pada hari Qiamat sedangkan kemaluannya hilang (At-Turmudzi, Ah-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44819)


Komentar:
Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ini memberikan pelajaran kepada kaum muslimin bahwa:
1. Seorang pria yang memiliki dua istri atau lebih wajib berlaku adil kepada mereka. Sanksi bagi suami yang tidak dapat berbuat demikian besuk di akhirat kemaluannya akan dibuat miring atau dihilangkan.

2. Poligami yang dilandasi ketaqwaan akan melahirkan sikap adil kepada para istri.
Allah Ta’ala berfirman:

اِعْدِلُوْا هُوَ أَقْرَبُ لِلتَّقْوَى
Berlaku adillah kamu, ini adalah lebih dekat kepada taqwa (Al-Maidah, 5:9)


-----oo0oo-----

Amanat yang utama dan pertama bagi setiap wanita adalah menjaga kecucian dirinya. Ibarat barang hasil produksi suatu pabrik ia wajib menjaga segelnya, hanya pemiliknya yang berhak membukanya, karena itu terpilihnya Maryam sebagai wanita idola pada zamannya adalah berkat ia mampu menjaga kecucian dirinya

KEWAJIBAN UTAMA WANITA DAN YANG PERTAMA DIPERTANGGUNG JAWABKAN
Terjemah dan komentar
Oleh : Abd. Rozaq

Amanat yang utama dan pertama bagi setiap wanita adalah menjaga kecucian dirinya. Ibarat barang hasil produksi suatu pabrik ia wajib menjaga segelnya, hanya pemiliknya yang berhak membukanya, karena itu terpilihnya Maryam sebagai wanita idola pada zamannya adalah berkat ia mampu menjaga kecucian dirinya (3:43). Ada dua kewajiban bagi setiap wanita muslimah agar kesuciannya terjaga dengan sempurna, yaitu menunaikan salat dan mena’ati suaminya.

Salat adalah ibadah yang tujuan utamanya agar pelakunya dapat senantiasa hidup suci, karena itu sebelum menunaikan salat seseorang wajib melaksanakan thaharah, yaitu mensucikan diri dari Najis dan Hadats. Najis adalah kotoran jasmani harus dibersihkan dari badan, pakaian dan tempat salat, sedangkan Hadats adalah kotoran ruhani akibat perbuatan dosa yang biasanya dilakukan oleh muka, tangan, kepala dan kaki serta anggota badan secara keseluruhan. Demikian pula doa-doa yang diucapkan dalam salat banyak sekali yang berupa permohonan agar dosa-dosa yang pernah dilakukan diampuni dan di masa mendatang dilindungi dari setiap dosa. Begitu takutnya kepada dosa sampai-sampai seorang mushalli mohon dijauhkan dari dosa seperti jauhnya antara timur dan barat.

Ta’at kepada suami akan membuat kesucian dan menjunjung tinggi kehormatan wanita disamping semua potensi terpendamnya akan dapat terwujud dalam kehidupannya ibarat tanah subur yang dapat mengeluarkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan berkat keta’atannya kepada langit yang telah memberikan air hujan, hcahaya matahari, udara dan lain sebagainya. Agar bertambah jelas perhatikan beberapa Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut ini:

أَوَّلُ مَا تُسْئَلُ الْمَرْأَةُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ عَنْ صَلاَتِهَا ثُمَّ عَنْ بَعْلِهَا كَيْفَ عَمِلَتْ إِلَيْهِ
Pertama kali yang ditanyakan kepada seorang wanita pada Hari Qiamat adalah tentang shalatnya, kemudian tentang suaminya, bagaimanakah ia berbuat kepadanya (Abusy-Syaikh dalam Ats-Tsawab dari Anas ra dan Kanzul-Umal, JUz XVI/45094)

أَلاَ! إِنَّ النَّارَ خُلِقَتْ لِلسُّفَهَاءِ وَهُنَّ النِّسَاءُ إِلاَّ الَّتِيْ أَطَاعَتْ بَعْلَهَا
Ingatlah! Sesungguhnya api Neraka itu diciptakan untuk orang-orang bodoh dan mereka itu adalah para wanita, kecuali wanita yang setia kepada suaminya (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Abu Umamah ra dan Kanzul-Umal, JUz XVI/45095)
إِذَا صَلَّتِ الْمَرْأَةُ خَمْسَهَا وَصَامَتْ شَهْرَهَا وَحَفِظَتْ فَرْجَهَا وَأَطَاعَتْ زَوْجَهَا دَخَلَتِ الْجَنَّةَ
Apabila seorang wanita menunaikan shalat yang lima, puasa pada bulannya, menjaga kesucian farjinya dan taat kepada suaminya, maka ia masuk Surga (Al-Bazzar dari Anas ra dari Abdur Rahman bin Auf, Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Abdur-Rahman bin Hasanah ra Kanzul-Umal, Juz XVI/45125)

أَيُّمَا امْرَأَةٍ مَاتَتْ وَزَوْجُهَا عَنْهَا رَاضٍ دَخَلَتِ الْجَنَّةَ
Wanita mana saja mati, sedang suaminya redha, maka ia masuk Surga (At-Turmudzi, Ibnu Majah, Ah-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Ummu Salamah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45135)

Komentar:
Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ini memberikan pelajaran kepada kaum muslimin bahwa:
1. Dua kewajiban yang utama dan pertama kali setiap wanita dimintai pertanggung jawaban di sisi Tuhannya, pertama adalah salat, karena Allah Ta’ala Yang telah menciptakan dan Yang memberikan segala kebutuhan hidupnya dan kedua adalah keta’atannya kepada suami, karena lantaran berkatnya kesucian dan kehormatannya terjaga sehingga ia selamat dari siksaan Neraka.Mengingat begitu besar peran suami bagi istrinya sampai-sampai Rasulullah saw bersabda:

لَوْ كُنْتُ آمِرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِغَيْرِ اللهِ لَأَمَرْتُ الْمَرْأَةَ أَنْ تَسْجُدَ لِزَوْجِهَا
Seandainya aku memerintahkan seseorang bersujud kepada selain Allah pasti aku perintahkan seorang wanita bersujud kepada suaminya (Kanzul-Umal, Jua XVI/44776)

لَوْ كُنْتُ آمِرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِأَحَدٍ لَأَمَرْتُ النِّسَآءَ أَنْ يَسْجُدْنَ لِأَزْوَاجِهِنَّ
Seandainya aku memerintahkan seseorang bersujud kepada seseorang pasti aku perintahkan para wanita bersujud kepada suami mereka (Kanzul-Umal, Jua XVI/44774)

2. Hanya wanita pandai yang selamat dari siksaan Neraka. Indikator kepandaian wanita itu adalah keta’atannya kepada suaminya sampai-sampai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyatakan apabila seorang wanita mati sedang suaminya ridha, maka ia dijamin masuk Surga.

-----oo0oo-----

Perempuan bahasa Arabnya adalah mar`ah atau imra`ah, jama’nya nisaa atau niswah.. Asal kata mar`ah adalah mara`a – yamra`u – mar`an artinya baik dan bermanfaat. Kata mar`ah juga dapat berasal dari kata mari`a atau maru`a artinya lezat. Makna ini menunjukkan tujuan atau doa bahwa setiap orang

PERINGATAN KERAS BAGI WANITA
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq



Perempuan bahasa Arabnya adalah mar`ah atau imra`ah, jama’nya nisaa atau niswah.. Asal kata mar`ah adalah mara`a – yamra`u – mar`an artinya baik dan bermanfaat. Kata mar`ah juga dapat berasal dari kata mari`a atau maru`a artinya lezat. Makna ini menunjukkan tujuan atau doa bahwa setiap orang perempuan itu diharapkan dapat memberikan kebaikan, manfaat dan kelezatan bagi suaminya. Maka dari itu seorang perempuan disebut wanita, singkatan dari wani dan tata, yaitu seorang perempuan yang berani ditata hidupnya menurut ajaran Agama Allah Ta’ala.

Agama adalah satu-satunya petunjuk yang dapat membimbing wanita menjadi baik atau shalihah. Karena dalam agama itu terdapat sekumpulan ajaran yang mampu membentuk wanita menjadi baik, misalnya: perintah menutup auratnya dengan mengenakan pakaian jilbab hingga menutupi kedua kakinya (33:60), menutupi kepala hingga lehernya dengan kain kerudung (24:32), patuh kepada suaminya, menjaga apa yang tidak kelihatan (4:35), berserah diri, beriman, patuh, berhati tulus, bersabar, khusyu’, dermawan, berpuasa dibulan Ramadhan, menjaga kesuciannya dan senantiasa ingat kepada Allah (33:36). Wanita demikian inilah yang dapat mendatangkan kehidupan Surgawi dalam keluarganya.

Guna menciptakan suasana sakinah, mawaddatah wa rahmah yang penuh berkah perlu bagi setiap wanita merenungkan peringatan untuk mereka dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut ini:


لاَ خَيْرَ فِي جَمَاعَةِ النِّسَآءِ إِلاَّ عِنْدَ مَيِّتٍ ، فَإِنَّهُنَّ إِذَا اجْتَمَعْنَ قُلْنَ قُلْنَ
Tiada kebaikan bagi kumpulan wanita kecuali berada di sisi mayit, karena jika mereka berkumpul sungguh mereka akan ngobrol ngobrol (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Khaulah binti An-Nu’man ra, Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Ibnu Amr ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45115)

لاَ خَيْرَ فِي جَمَاعَةِ النِّسَآءِ إِلاَّ عِنْدَ ذِكْرٍ أَوْ جَنَازَةٍ، وَإِنَّمَا مِثْلُ جَمَاعَتِهِنَّ إِذَا اجْتَمَعْنَ كَمِثْلِ صِيْقَلٍ أُدْخَلَ حَدِيْدَةَ النَّارِ ، فَلَمَّا أَحْرَقَهَا ضَرْبُهَا، فَأَحْرَقَ شَرَرُهَا كُلَّ شَيْئٍ أَصَابَتْ
Tiada kebaikan bagi kumpulan wanita kecuali ketika dzikir atau berada di sisi janazah; perumpamaan perkumpulan mereka itu apabila berkumpul hanyalah seperti pengasah pedang yang dimasukkan pada besi api, maka tatkala pertemuan itu membakarnya, maka keburukannya membakar semua yang tertimpa (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Ubadah Ash-Shamit ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45116)

يَا مَعْشَرَ النِّسَآءِ ! تَصَدَّقَنَّ وَلَوْ مِنْ حِلْيِكُنَّ، فَإِنَّكُنَّ أَكْثَرُ أَهْلِ جَهَنَّمَ، إِنَّكُنَّ تُكَثِّرْنَ اللَّعْنَ وَتُكَفِّرْنَ الْعَشِيْرَ، وَمَا وُجِدَ مِنْ نَاقِصِ الدِّيْنِ وَالرَّأْيِ أَغْلَبُ لِلرِّجَالِ ذَوِيْ اْلأَمْرِ عَلَى أُمُوْرِهِمْ مِنَ النِّسَآءِ، أَمَّا نَقَصَ رَأْيُهُنَّ فَجُعِلَتْ شَهَادَةُ امْرَأَتَيْنِ شَهَادَةُ رَجُلٍ، وَأَمَّا نَقَصَ دِيْنُهُنَّ فَإِنَّ إِحْدَاهُنَّ تَقْعُدُ مَاشَاءَ اللهُ مِنْ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ لاَتَسْجُدُ لِلّهِ سَجْدَةً
Wahai kaum wanita, bersedekahlah meskipun dari perhiasanmu, karena sesungguhnya kamu adalah yang paling banyak menjadi penghuni Neraka Jahannam, akibat kamu sering mengutuk dan tidak mensyukuri suami. Tiada didapatkan yang lebih menguasai dalam mengurus perkara mereka bagi laki-laki daripada kaum wanita karena kurangnya agama dan akalnya,. Mengingat berkurangnya akal mereka sampai-sampai kesaksian dua orang wanita dijadikan seimbang dengan kesaksian seorang laki-laki, dan mengingat berkurangnya agama mereka sampai-sampai seorang di antara mereka maasyaa Allah seharian dan semalaman hanya duduk-duduk saja, tanpa melakukan sujud untuk mencari keridhaan Allah, (Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Ibnu Mas’ud ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45077)

مِنْ تِسْعٍ وَتِسْعِيْنَ امْرَأَةٌ وَاحِدَةٌ فِيْ الْجَنَّةِ ، وَبَقِيَّتُهُنَّ فِي النَّارِ، إِنَّ الْمَرْأَةَ الْمُسْلِمَةَ إِذَا حَمَلَتْ كَانَ لَهَا أَجْرُ الصَّائِمِ الْقَائِمِ الْمُحَرَّمِ الْمُجَاهِدِ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ حَتَّى وَضَعَتْ ، وَإِنَّ لَهَا مِنْ أَوَّلِ رَضَعَةٍ تُرْضِعُهُ أَجْرُ حَيَاةِ نَسْمَةٍ
Dari sembilan puluh sembilan wanita satu yang masuk Surga, selebihnya dalam Neraka. Sesungguhnya wanita muslimah itu apabila hamil baginya mendapatkan pahala seorang puasa yang bangun pada bulan Muharram yang berjuang di jalan Allah sampai ia melahirkan. Sesungguhnya baginya mendapat pahala nafas hidupnya mulai dari menyusuinya (Abusy-Syaikh dari Ibnu Abbas ra di dalamnya Hasan bin Qais ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45078)

لاَ يَنْظُرُ اللهُ إِلَى امْرَأَةٍ لاَ تَشْكُرُ لِزَوْجِهَا وَهِيَ لاَ تَسْتَغْنِيْ عَنْهُ
Allah tidak memperhatikan seorang wanita yang tidak mensyukuri suaminya dan ia tidak merasa cukup darinya (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Al-Bukhari, Muslim, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak, Al-Khathib dari Ibnu Amrin ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45082)


Komentar:
Semua Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam diatas memberikan pelajaran kepada kita bahwa:

1. Sebaiknya wanita itu menghindarkan diri dari perkumpulan yang tidak mempunyai tujuan dan kegiatan yang baik. Karena kebiasaan mereka apabila berkumpul sesama wanita akan membicarakan ini dan itu yang tidak berguna. Bahkan menjurus kepada dosa.

2. kebaikan berkumpulnya para wanita itu hanya dalam ta’ziyah kematian seseorang dan perkumpulan pengajian.

3. Neraka itu kebanyakan diisi kaum wanita, karena dosa mereka yang suka mengutuk, tidak mensyukuri suami, malas bersujud meskipun banyak waktu luang baginya.

4. Guna menutupi kelemahan dan kekurangan wanita, mereka dihimbau:
• Agar wanita suka bersedekah meskipun dengan sebagian perhiasannya
• Senang menjaga kehamilannya, karena pahala kehamilannya itu seimbang dengan pahala orang yang berpuasa yang senantiasa menegakkan shalat malam dan berjihad di jalan Allah.
• Apabila seorang wanita telah melahirkan anaknya, maka ia diberi pahala sepanjang anak itu dapat bernafas lantaran ia telah menyusuinya.

-----oo0oo-----

Pernikahan dalam Jamaah Islam Ahmadiyah dilakukan oleh pria dan wanita yang memiliki kafaah (kesetaraan) dalam keimanan (2:222) kepada Imam Mahdi dan Al-Masih Al-Mau’ud ‘alai wa sallam disamping mereka setuju dan saling menerima, meskipun status sosial dan ekonomi mereka berbeda mengingat surat Al-Fatihah yang lebih 17 kali

KAFAAH DALAM PERNIKAHAN
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq


Pernikahan dalam Jamaah Islam Ahmadiyah dilakukan oleh pria dan wanita yang memiliki kafaah (kesetaraan) dalam keimanan (2:222) kepada Imam Mahdi dan Al-Masih Al-Mau’ud ‘alai wa sallam disamping mereka setuju dan saling menerima, meskipun status sosial dan ekonomi mereka berbeda mengingat surat Al-Fatihah yang lebih 17 kali dibaca dalam sehari semalam ketika menunaikan salat Fardhu yang intinya berisi permohonan kepada Allah Ta’ala agar senantiasa memberikan bimbingan di jalan yang lurus, yaitu jalan orang-orang yang telah dikaruniai kenikmatan sebagaimana yang telah dikaruniakan kepada para Nabi, para Siddiq, para Syahid dan para Saleh (4:70), bukan jalan orang-orang yang dimurkai dan sesat (1:7). Contoh orang yang dimurkai Allah Ta’ala adalah kaum Yahudi, yaitu mereka yang memusuhi dan menolak Kerasulan Al-Masih Isa ibnu Maryam ‘alaihis salam.

Nabi Besar Muhammad shallallahu ‘alai wa sallam telah mengingatkan kaum muslimin, bahwa pada suatu zaman sebagian umat beliau akan ada yang menjadi seperti Yahudi bagaikan sepasang terompah. Kaum muslimin yang bagaimana yang dinyatakan sebagai sepertiYahudi? Jawaban yang pasti adalah mereka yang memusuhi atau menolak Al-Masih ‘alaihis-sallam yang kedatangannya telah dinubuwatkan Nabi Besar Muhammad shallallahu ‘alai wa sallam, Pendiri Jamaah Islam Ahmadiyah di zaman Akhir ini. Jadi, pernikahan pria dan wanita dari sesama anggota Ahmadi adalah pernikahan yang sesuai dengan ajaran Alquran dan Hadits Rasulullah shallallahu ‘alai wa sallam. Pernikahan kafa’ah demikian inilah yang diridhai dan diberkati Allah Ta’ala serta terjauh dari murka-Nya.

Guna mendapatkan keterangan yang lebih jelas dan mantap perlu merenungkan beberapa Hadits Rasulullah shallallahu ‘alai wa sallam berikut ini:


إِذَا جَآءَكُمُ اْلأَكْفَاءُ فَأَنْكِحُوْ هُنَّ وَلاَ تَرَبَّصُوْا بِهِنَّ الْحِدْثَانَ
Apabila datang kepadamu orang-orang yang sepadan, maka nikahkanlah mereka dan janganlah kamu menunggu bencana karena mereka (Ad-Dailami dalam Musnadul-Firdaus dari Ibnu Umar ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44693)

زَوِّجُوْا الْلأَكْفَآءَ وَتَزَوَّجُوْا الْلأَكْفَآءَ ، وَاخْتَارُوْا لِنُطْفِكُمْ ، وِإِيَّاكُمْ وَالزَّنْجَ ! فَإِنَّهُ خَدْقٌ مُشَوَّهٌ
Nikahkanlah orang-orang yang sekufu dan nikahilah orang-orang sekufu, dan pilihlah untuk menutupi kekuranganmu, jauhilah oleh kamu orang negro! Karena sesungguhnya ia kotoran yang jelek(Ibnu Hibban dan Shahihnya dalam Adh-Dhu’afa dari Aisyah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44694)

إِذَا أَتَاكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ خُلُقَهُ وَدِيْنَهُ فَزَوِّجُوْهُ ، إِلاَّ تَفْعَلُوْهُ تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي اْلأَرْضِ وَفَسَادٌ عَرِيْضٌ
Apabila orang yang akhlak dan agamanya engkau ridhai datang kepadamu, maka nikahkanlah ia, jika engkau tidak melakukannya akan terjadi fitnah dan kerusakan yang meluas di bumi (At-Turmudzi, Ibnu Majah, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Abu Hurairah ra, Ibnu Ady dalam Al-Kamil dari Ibnu Umar ra, An-Nasai, Al-Baihaqi dalam As-Sunan dari Abu Hatim Al-Mazani dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44695)

تَعَاهَدُوْا أَنْسَابَكُمْ، تَنَاكَحُوْا بِهِ أَكْفَاءَكُمْ ، وَتَصَلُّوْا بِهَا أَرْحَامَكُمْ
Adakanlah persetujuan kepada orang-orang yang terdapat pertalian keluarga, dan adakanlah pernikahan dengan itu orang-orang sepadan kamu dan sambungkanlah persaudaraanmu dengan itu (dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44700)

إِذَا خَطَبَ إِلَيْكُمْ مَنْ تَرْضَوْنَ دِيْنَهُ وَخُلُقَهُ فَزَوِّجُوْهُ ، إِلاَّ تَفْعَلُوْا تَكُنْ فِتْنَةٌ فِي اْلأَرْضِ وَفَسَادٌ عِرِيْضٌ
Apabila ada orang yang agama dan akhlaknya engkau ridhai datang kepadamu untuk meminang maka nikahkanlah ia, jika engkau tidak melakukan akan terjadi fitnah dan kerusakan yang meluas di bumi (At-Turmudzi, Ibnu Majah dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44702)

Komentar:
Beberapa Hadits Rasulullah saw ini memberikan pelajaran kepada kaum muslimin bahwa:

1. Wali diperintah supaya segera menikahkan anak wanitanya apabila sudah mendapatkan calon suaminya yang sekufu dalam keimanan, yaitu agama dan akhlaknya baik.

2. Calon suami dan istri yang masih ada hubungan nasab adalah lebih baik karena dapat untuk menyambung tali persaudaraan kembali.

3. Menghalangi pernikahan orang yang sekufu dapat menyebabkan fitnah keluarga dan masyarakat.

-----oo0oo-----


Dalam aspek amal saleh Allah menyamakan antara prestasi pria maupun wanita (4:125; 16:98; 40:41), karena itu Allah menyebutkan secara berdampingan antara pria dan wanita dalam memberikan penghargaan kepada mereka dalam satu ayat yang artinya: “Sesungguhnya kaum muslimin pria dan

KABAR SUKA UNTUK WANITA
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq




Dalam aspek amal saleh Allah menyamakan antara prestasi pria maupun wanita (4:125; 16:98; 40:41), karena itu Allah menyebutkan secara berdampingan antara pria dan wanita dalam memberikan penghargaan kepada mereka dalam satu ayat yang artinya: “Sesungguhnya kaum muslimin pria dan kaum muslimin wanita, kaum mukmin pria dan kaum mukmin wanita, kaum pria yang patuh dan kaum wanita yang patuh, kaum pria yang tulus dan kaum wanita yang tulus, kaum pria yang sabar dan kaum wanita yang sabar, kaum pria yang khusyu’ dan kaum wanita yang khusyu’, kaum pria yang dermawan dan kaum wanita yang dermawan, kaum pria yang puasa dan kaum wanita yang berpuasa, kaum pria yang menjaga kesuciannya dan kaum wanita yang menjaga kesuciannya, kaum pria yang banyak ingat kepada Allah dan kaum wanita yang ingat kepada Allah – Allah menyediakan bagi mereka pengampunan dan ganjaran yang besar (33:36). Namun dalam aspek lain secara kodrati Allah menjadikan pria sebagai pemelihara wanita (4:35), sedangkan wanita secara kodrati dikaruniai keistimewaan yang khas yang tidak diberikan kepada pria sebagaimana yang disabdakan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berikut ini:

أَمَا تَرْضَى إِحْدَاكُنَّ أَنَّهَا إِذَا كَانَتْ حَامِلاً مِنْ زَوْجِهَا وَهُوَ عَنْهَا رَاضٍ أَنَّ لَهَا مِثْلُ أَجْرِ الصَّائِمِ الْقَائِمِ فِى سَبِيْلِ اللهِ ، وَإِذَا أَصَابَهَا الطَّلْقُ لَمْ يَعْلَمْ أَهْلُ السَّمَاءِ وَاْلأَرْضِ مَا أُخْفِيَ لَهَا مِنْ قُرَّةِ أَعْيُنٍ فَإِذَا وَضَعَتْ لَمْ يَخْرُجْ مِنْ لَبَنِهَا جُرْعَةٌ وَلَمْ يُمَصَّ مِنْ ثَدْيِهَا مَصَّةً إِلاَّ كَانَ لَهَا بِكُلِّ جُرْعَةٍ وَبِكُلِّ مَصَّةٍ حَسَنَةٌ ، فَإِنْ أَسْهَرَهَا لَيْلَةً كَانَ لَهَا مِثْلُ أَجْرِ سَبْعِيْنَ رَقَبَةً تُعْتِقُهُمْ فِى سَبِيْلِ اللهِ سَلاَمَةً ، أَتَدْرِيْنَ مَنْ أَعْنَى بِهَذَا؟ اَلْمُتَنَعِّمَاتِ الصَّالِحَاتِ الْمُطِيْعَاتِ لأَِزْوَاجِهِنَّ اللاَّتِيْ لاَيُكَفِّرْنَ الْعَشِيْرَ
Apakah salah seorang di antara kalian tidak senang jika ia hamil dari suaminya, dan ia senang kepadanya, maka ia mendapatkan pahala seperti pahala orang puasa yang berdiri di jalan Allah; apabila keguguran menimpanya penduduk langit dan bumi tidak mengetahui apa yang tersembunyi dari sejuknya mata baginya; Apabila ia melahirkan seceguk air susunya tidak keluar dan tidak diisap satu isapan pun dari teteknya kecuali setiap cegukan dan isapan itu adalah kebaikan baginya, jika semalaman ia dibuatnya jaga maka baginya seperti pahala tujuh puluh budak yang dimerdekakannya dengan selamat. Apakah kamu tidak tahu orang yang lebih bermakna dengan ini! Yaitu para wanita yang shalehah yang senantiasa taat kepada suaminya yang ia tidak mau tidak berterima kasih kepada suaminya (Al-Hasan bin Sufyan, Ath-Thabrani dalam Al-Ausath, Ibnu Asakir dari Salamah Hadhinah As-Sayyid Ibrahim ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45122)

إِذَا أَنْفَقَتِ الْمَرْأَةُ مِنْ بَيْتِ زَوْجِهَا غَيْرَ مُفْسِدَةٍ كَانَ لَهَا أَجْرُهَا بِمَا أَنْفَقَتْ ، وَلِزَوْجِهَا أَجْرُهُ بِمَا اكْتَسَبَ، وَلِلْخَازِنِ مِثْلُ ذَلِكَ، لاَ يُنْقِصُ بَعْضُهُمْ مِنْ أَجْرِ بَعْضٍ شَيْئًا
Apabila seorang wanita membelanjakan harta dari rumah suaminya yang tidak menyebabkan rusak, maka baginya mendapatkan pahala karena apa yang dibelanjakannya, bagi suaminya juga mendapatkan pahala karena ia telah bekerja dan bagi orang yang menyimpan mendapat pahala seperti itu juga, sebagian dari mereka tidak mengurangi pahala sedikitpun dari sebagaian lainnya (Al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, At-Turmudzi, An-Nasai, Ibnu Majah dari Aisyah ra Kanzul-Umal, Juz XVI/45123)

أَيُّمَا امْرَأَةٍ مَاتَتْ لَهَا ثَلاَثَةٌ مِنَ الْوَلَدِ كُنَّ لَهَا حِجَابًا مِنَ النَّارِ
Wanita mana saja mati, sedang ia mempunyai tiga anak, maka mereka itu baginya menjadi penghalang dari api Neraka (Al-Bukhari dalam Kitab Al-Janaiz dari Abu Sa’id ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45136)

خِدْمَتُكِ زَوْجَتَكِ صَدَقَةٌ
Pelayananmu kepada suamimu adalah sedekah (Ad-Dailami dalam Musnadul-Firdaus dari Ibnu Umar ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45138)

صَلاَتُكُنَّ فِى بُيُوْتِكُنَّ أَفْضَلُ مِنْ صَلاَتِكُنَّ فِى حُجْرِكُنَّ ، وَصَلاَتُكُنَّ فِى حُجْرِكُنَّ أَفْضَلُ مِنْ صَلاَتِكُنَّ فِىْ دَوْرِكُنَّ وَصَلاَتُكُنَّ فِىْ دَوْرِكُنَّ أَفْضَلُ مِنْ صَلاَتِكُنَّ فِى مَسْجِدِ الْجَمَاعَةِ
Shalat kalian di rumah (istana) kalian itu lebih utama daripada shalat kalian di kamar kalian, dan shalat kalian di kamar kalian lebih utama daripada shalat kalian di tingkat rumah (istana) kalian dan shalat kalian di tingkat rumah (istana) kalian itu lebih utama daripada shalat kalian berjamaah di masjid (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Al-Baihaqi dalam As-Sunan dari Ummu Humaid ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45189)

مَا صَلَّتِ امْرَأَةٌ صَلاَةً أَحَبَّ إِلَى اللهِ مِنْ صَلاَتِهَا فِى أَشَدِّ بِيْتِهَا ظُلُمَةً
Tiada yang paling dicintai Allah daripada shalatnya seorang wanita dalam rumahnya yang sangat gelap (Al-Baihaqi dalam As-Sunan dari Ibnu Mas’ud ra Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Al-Khathib dari Ummu Salamah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45190)

إِنَّ فُجُوْرَ الْمَرْأَةِ الْفَاجِرَةِ كَفُجُوْرِ أَلْفِ فَاجِرٍ ، وَإِنَّ بِرَّ الْمُؤْمِنَةِ كَعَمَلِ سَبْعِيْنَ صِدِّيْقًا
Sesungguhnya zinahnya wanita pezina itu seperti zinahnya seribu laki-laki pezina (Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah dari Ibnu Umar ra dan Kanzul-Umal, JUz XVI/45094)

بِرُّ الْمَرْأَةِ الْمُؤْمِنَةِ كَعَمَلِ سَبْعِيْنَ صِدِّيْقًا وَفُجُوْرُ الْمَرْأَةِ الْمُؤْمِنَةِكَفُجُوْرِ أَلْفِ فَاجِرٍ
Kebaikan seorang wanita mukmin ituseperti amal tujuh puluh orang Shiddiq dan zinahnya seorang wanita pezina mukmin itu seperti zinahnya seribu laki-laki pezina (Abusy-Syaikh dalam Ats-Tsawab dari Ibnu Amr ra dan Kanzul-Umal, JUz XVI/45094)


Komentar:
Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam ini memberikan pelajaran kepada kaum wanita bahwa:
1. Wanita itu dikarunia potensi kodrati yang istimewa yang apabila ia tunaikan dengan hati tulus akan memperoleh pahala yang luar biasa, yaitu:
o Jika ia hamil dari suaminya akan dikaruniai pahala seperti pahalanya orang puasa yang berdiri di jalan Allah;
o Apabila kandungan itu gugur di Akhirat akan menjadi pandangan yang menyejukkan matanya.
o Apabila ia melahirkan, maka setiap cegukan asi yang diisap anaknya dicatat sebai satu kebaikan;
o Apabila diwaktu malam anaknya membuat ia jaga akan diberi pahala yang sebanding dengan pahala memerdekakan 70 budak.
o Apabila ia meninggalkan 3 anak saleh atau salehah akan dijadikan sebagai penghalang dirinya dari siksaan Neraka.

2. Apabila membelanjakan harta suaminya yang tidak menyebabkan rusaknya kebutuhan rumah tangganya akan dikaruniai pahala.

3. Setiap keta’atan wanita kepada suaminya dicatat sebagai sedekah.

4. Shalat seorang wanita di rumah dinilai lebih utama daripada shalatnya yang dilakukan di masjid.

5. Pahala amal baik seorang wanita dinilai sama dengan amal kebaikan 70 orang shiddiq, sebaliknya perbuatan zina seorang wanita dinyatakan seperti perbuatan zina seribu pria.


-----oo0oo-----


Seandainya seorang wanita ahli Surga itu ditempatkan ke bumi, pastilah ia memenuhi bumi itu dari harumnya minyak wangi kasturi dan sungguh ia menghilangkan cahaya matahari dan


CANTIKNYA WANITA SURGA
Terjemah dan komentar
Oleh : Abd. Rozaq

لَوْ أَنَّ امْرَأَةً مِنْ نِسَاءِ أَهْلِ الْجَنَّةِ أُشْرِفَتْ إِلَى اْلأَرْضِ لَمَلَأَتِ اْلأَرْضَ مِنْ رِيْحِ الْمِسْكِ وَلَأَذْهَبَتْ بِضَوْءِ الشَّمْسِ وَالْقَمَرِ
Seandainya seorang wanita ahli Surga itu ditempatkan ke bumi, pastilah ia memenuhi bumi itu dari harumnya minyak wangi kasturi dan sungguh ia menghilangkan cahaya matahari dan bulan (Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dan Adh-Dhiya’ dari Sa’id bin Amir ra dan Kanzul-Umal, Juz XIV/39315)

إِنَّ الْمَرْأَةَ مِنْ نِسَاءِ أَهْلِ الْجَنَّةِ لَيُرَى بَيَاضُ سَاقِهَا مِنْ وَرَاءِ سَبْعِيْنَ حُلَّةً حَتَّى يُرَى مُخَّهَا ، وَذَلِكَ بِأَنَّ اللهَ تَعَالَى يَقُوْلُ: "كَأَنَّهُنَّ الْيَاقُوْتُ وَالْمَرْجَانُ" فَأَمَّا الْيَاقُوْتُ فَإِنَّهُ حَجَرٌ لَوْ أَدْخَلْتَ فِيْهِ سَائِكًا ثُمَّ اسْتَصْفَيْتَهُ لَرَأَيْتَهُ مِنْ وَرَاءِهِ
Sesungguhnya seorang wanita ahli surga itu putih betisnya benar-benar terlihat dari balik 70 pakaiannya, bahkan sumsumnya terlihat; Hal itu karena Allah Ta’ala berfirman: “Seakan-akan mereka itu merah delima dan mutiara” (55:59). Adapun yaqut, sebenarnya adalah batu, jikalau engkau memasukkan siwak ke dalamnya, kemudian engkau mengambilnya, pasti engkau melihatnya dari baliknya (At-Turmudzi dari Ibnu Mas’ud ra dan Kanzul-Umal, Juz XIV/39330)
حُلَّةً :فاكينمُخَّهَا:سومسوم


Wanita adalah perempuan dewasa (Kamus Besar Bahasa Indonesia) yang dalam bahasa Jawa berasal dari singkatan Wani dan tata (berani diatur) agar dapat menjaga kesuciannya seperti Dewi Sinta dalam Agama Hindu, Siti Maryam dalam Agama Nashrani dan Sayyidah Fathimah binti Rasulillah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam Agama Islam. Karena


ANEKA JULUKAN BAGI WANITA
Terjemah dan komentar
Oleh : Abdul Rozaq

Wanita adalah perempuan dewasa (Kamus Besar Bahasa Indonesia) yang dalam bahasa Jawa berasal dari singkatan Wani dan tata (berani diatur) agar dapat menjaga kesuciannya seperti Dewi Sinta dalam Agama Hindu, Siti Maryam dalam Agama Nashrani dan Sayyidah Fathimah binti Rasulillah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam Agama Islam. Karena orang yang menghadap Tuhannya sebagai orang beriman dan beramal saleh akan mendapatkan derajat yang tinggi, yaitu Surga yang kekal yang di bawahnya mengalir sungai-sungai dimana mereka yang suci akan menetap di sana sebagai ganjaran dari Tuhannya (20:76-77).

Di dunia ini dalam aspek tertentu, Allah Ta’ala lebih mengistimewakan kaum wanita daripada kaum pria buktinya hanya Wanita saja yang digunakan sebagai nama surat dalam Alquran, yaitu surat An-Nasaa (para wanita), surat yang menempati urutan ke 4 dalam Alquran, sedang nama kaum laki-laki (Ar-Rijaal) tidak digunakan sebagai nama surat. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam juga mengistimewakan kaum wanita sampai-sampai beliau bersabda bahwa Surga itu berada di bawah telapak kaum ibu (Kanzul-Umal, Juz XVI/45439), dimana orang yang berhak dipanggil sebagai ibu hanyalah mereka yang berasal dari kaum wanita. Bahkan dalam suatu Negara hanya ada satu Ibu kota yang sangat istimewa dimana Kepala Negara melaksanakan tugas utamanya. Demikian pula anggota badan kita yang digunakan sebagai isyarat kebaikan dan kemuliaan disebut dengan nama ibu jari, bukan bapak jari.

Adapun aneka julukan lain bagi wanita dalam Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang penting untuk kita perhatikan adalah sebagai berikut:

اِسْتَوْصُوْا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا ، فَإِنَّ الْمَرْأَةَ خُلِقَتْ مِنْ ضِلْعٍ ، وَإِنْ أَعْوَجَ شَيْئٌ فِى الضِّلْعِ أَعْلاَهُ ، فَإِنْ ذَهَبْتَ تُقِيْمُهُ كَسَرْتَهُ ، وَإِنْ تَرَكْتَهُ لَمْ يَزَلْ أَعْوَجَ ، فَاسْتَوْصُوْا بِالنِّسَاءِ خَيْرًا
Berikanlah nasehat yang baik kepada para wanita, karena wanita itu diciptakan dari tulang rusuk, dan jika sesuatu telah membengkokkan tulang itu maka ia mengalahkannya; jika engkau memaksa meluruskannya engkau akan mematahkannya, dan jika engkau membiarkannya ia akan senantiasa menjadi lebih bengkok lagi; maka berikanlah nasehat yang baik kepada para wanita (Al-Bukhari, Muslim dari Abu Hurairah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44955)

إِنَّ الْمَرْأَةَ مِثْلُ الضِّلْعِ ، إِنْ جِئْتَ أَنْ تُقَوِّمَهَا كَسَرْتَهَا
Sesungguhnya wanita itu seperti tulang rusuk, jika engkau datang meluruskannya pasti engkau memecahkannya (Al-Asari dalam Al-Amtsal dari Aisyah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44976)

اَلنِّسَاءُ خُلِقْنَ مِنْ ضِلْعٍ وَعَوْرَةٍ ، فَاسْتُرُوْا عَوْرَتَهُنَّ بِالْبُيُوْتِ ، وَاغْلِبُوْا عَلَى ضَعْفِهِنَّ بِالسُّكُوْتِ
Para wanita itu diciptakan dari tulang rusuk dan sesuatu yang dirasa malu, maka tutupilah aurat mereka di rumah dan atasilah kelemahan mereka dengan diam (Ibnu Lalin dari Anas ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44987)

إِنَّ الْمَرْأَةَ الْمُؤْمِنَةَ فِى النِّسَاءِ كَالْغُرَابِ اْلأَعْصَمِ فِى الْغِرْبَانِ ، وَالنَّارُ قَدْ خُلِقَتْ لِلسُّفَهَاءِ ، وَإِنَّ النِّسَاءَ مِنَ السُّفَهَاءِ إِلاَّ صَاحِبَةَ الْقِسْطِ وَالسِّرَاجِ
Sesungguhnya seorang wanita mukmin di kalangan para wanita itu seperti seekor burung gagak yang dijaga di kalangan kawanan gagak, dan api Neraka benar-benar telah diciptakan untuk orang-orang bodoh, dan sesungguhnya kaum wanita itu tergolong kaum bodoh, kecuali wanita yang memiliki pendirian yang benar dan pelita (Al-Hakim dari Katsir bin Murrah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45085)

لاَيَدْخُلُ الْجَنَّةَ مِنَ النِسَاءِ إِلاَّ مَنْ كَانَ مِنْهُنَّ مِثْلَ هَذَا الْغُرَابِ فِى الْغِرْبَانِ
Di kalangan kaum wanita tidak akan ada yang masuk Surga, kecuali wanita seperti seekor gagak ini yang berada di kalangan kawanan gagak itu (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya dari Ammarah bin Khuzaimah ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45087)

لاَيَدْخُلُ الْجَنَّةَ مِنَ النِسَاءِ إِلاَّ كَقَدْرِ هَذَا الْغُرَابِ اْلأَعْصَمِ مِنْ هَذَا الْغُرَابِ
Di kalangan wanita itu tidak akan ada yang masuk Surga kecuali seperti ukuran gagak terjaga ini yang berada di kalangan kawanan gagak ini (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, Ath-Thabrani dalam Al-Kabir, Al-Hakim dalam Al-Mustadrak dari Amr ra dan Kanzul-Umal, Juz XVI/45088)

حَرْثُكَ ، فَأْتِ حَرْثَكَ أَنَّى شِئْتَ ، غَيْرَ أَنْ لاَّ تَضْرِبَ الْوَجْهَ ، وَلاَ تُقَبِّحْ ، وَلاَ تَهْجُرْ إِلاَّ فِى الْبَيْتِ ، وَأَطْعِمْ إِذَا طَعَمْتَ ، وَاكْسُ إِذَا اكْتَسَيْتَ ، كَيْفَ "وَقَدْ أَفْضَى بَعْضُكُمْ إِلَى بَعْضٍ وَأَخَذْنَ مِنْكُمْ مِيْثَاقًا غَلِيْظًا
Istri Itulah ladangmu, maka datangilah ladangmu itu kapan saja engkau kehendaki, hanya saja engkau tidak dibolehkan memukul wajah dan mencela keburukannya, dan janganlah engkau tinggalkan kecuali di dalam rumah, berikanlah makanan jika engkau makan, berikanlah pakaian jika engkau berpakaian, bagaimana : “Kamu hendak mengambil (barang) itu, padahal kamu telah bercampur satu sama lain, dan mereka (istri) telah mengambil dari kamu perjanjian yang kuat” (An-Nisa, 4:22) (Ahmad bin Hanbal dalam Musnadnya, Ath-Thabrani dalam Al-Kabir dari Bahz bin Hakim dari ayahnya dari kakeknya dan Kanzul-Umal, Juz XVI/44988)



Komentar:
Hadits Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam di atas memberikan pelajaran kepada kita bahwa:

1. Wanita itu meskipun pisiknya lemah, namun wataknya sangat keras bagaikan tulang rusuk. Karena itu diperlukan sikap sabar dan nasehat yang baik dalam membimbing mereka yang telah terjerumus dalam jurang kenistaan dan kesesatan.

2. Wanita mukmin itu bagaikan burung gagak yang terpelihara dari perbuatan dosa. Diibaratkannya burung gagak bagi wanita itu mungkin karena wanita itu mudah tergoda sampai-sampai di Jawa ada cerita Legenda. Pada suatu hari di tengah hutan ada seekor kancil yang sedang kelaparan, ia pergi kesana kemari tidak mendapatkan makanan. Karena kesal dan letihnya ia beristirahat di bawah pohon besar. Tiba-tiba ia melihat ada seekor burung gagak betina di atas dahan yang di paruhnya ada sepotong keju. Untuk mendapatkan keju itu ia segera menyapa dan memujinya: “Adik gagak yang manis sungguh indah warna bulumu”. Si gagak betina itu bangga dan bergaya dengan menggerak-gerakkan sayap dan ekornya. Lalu, si Kancil melanjutkan upayanya dengan memujinya: “Adik gagak yang manis tentu merdu suaranya. Bolehkan aku mendengarkan satu lagu di tengah kesunyian ini?”. Tanpa berfikir, si gagak menarik suaranya koaaak, maka jatuhlah keju yang ada di paruhnya sehingga dengan mudah si Kancil mengambil dan memakannya.

3. Wanita itu memiliki potensi yang sangat besar bagi kemakmuran dan lestarinya dunia ini bagaikan sawah-ladang yang mampu menumbuh-kembangkan segala jenis tanaman yang berguna bagi kehidupan binatang dan umat manusia. Agar mereka dapat berhasil memanifestasikan potensi itu, mereka harus banyak belajar ilmu dan ma’rifat Alquran agar memiliki pendirian yang benar dan teguh seakan-akan dalam hati mereka ada pelita yang terang cahayanya berkat ilmu dan ma’rifat itu.


-----oo0oo-----

;;